Sunteți pe pagina 1din 55

i

LAPORAN KEGIATAN PPDH


ROTASI KESEHATAN MASYARAKAT VETERINER
yang dilaksanakan di
Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian
Kota Malang





Oleh
Paura Rangga Zobda, S.KH
130130100111022







PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER HEWAN
PROGRAM KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

ii

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PELAKSANAAN PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN
ROTASI KESEHATAN MASYARAKAT VETERINER DI
BIDANG PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN DINAS
PERTANIAN KOTA MALANG


Malang, 3 - 7 Februari 2014


Oleh
Paura Rangga Zobda, S.KH
130130100111022

Menyetujui,

Koordinator Rotasi Kesmavet Pembimbing Lapang








Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati, drh., MS Drh. Anton Pramujiono
NIP. 19480615197702 2 001 NIP. 19691002 199703 1 007



Mengetahui,
Koordinator PPDH
Program Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya





Prof. Dr. Aulanniam, drh., DES
NIP. 19600903198802 2 001




iii

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ vi
DAFTAR ISTILAH DAN LAMBANG .............................................................. vii
BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................ 2
1.3 Tujuan ............................................................................................... 2
1.4 Manfaat ............................................................................................ 3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 4
2.1. Profil Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas
Pertanian Kota Malang ................................................................... 4
2.2 Kebijakan Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit
Zoonosis .......................................................................................... 6
2.3 Pemeriksaan Hewan Sebelum dan Sesudah Disembelih dan
Pemeriksaan Kualitas Bahan-Bahan Asal Hewan ........................... 7
2.3.1 Pemeriksaan Ante mortem ...................................................... 8
2.3.2 Pemeriksaan Post mortem ...................................................... 9
2.3.3 Uji Pemeriksaan Kualitas Daging .......................................... 12
2.3.4 Uji Pemeriksaan Kualitas Susu .............................................. 14
BAB 3. PELAKSANAAN KEGIATAN .............................................................. 16
3.1 Waktu dan Tempat Kegiatan ........................................................... 16
3.2 Peserta dan Pembimbing PPDH ....................................................... 16
3.3 Metode Pelaksanaan Kegiatan ......................................................... 16
3.4 Jadwal Kegiatan ............................................................................... 16
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................ 18
4.1 Struktur Organisasi, Tugas Pokok dan Fungsi Bidang
Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota
Malang ............................................................................................ 19
4.1.1 Tupoksi Seksi Bina Produksi Peternakan .............................. 19
4.1.2 Tupoksi Seksi Kesehatan Hewan ........................................... 20
4.1.3 Tupoksi Seksi Kesehatan Masyarakat Veteriner ....................
4.2 Pencegahan, Pengamatan dan Pemberantasan Penyakit Hewan
Di Kota Malang .............................................................................. 21
4.2.1 Chronic Respiratory Disease (CRD) ..................................... 24
4.2.2 Coccidiosis ............................................................................. 26
4.3 Pengawasan Dan Pemeriksaan Kesehatan Pada Hewan
Sebelum Dan Sesudah Dipotong Dan Pemeriksaan Bahan-
Bahan Asal Hewan .......................................................................... 28
4.3.1 Pengawasan dan Pemeriksaan Kesehatan Hewan di RPH
Gadang Kota Malang ............................................................. 28

iv

4.3.2 Pelaksanaan Pengawasan dan Pemeriksaan Bahan-Bahan
Asal Hewan ..................................................................................... 39
BAB 5. PENUTUP ............................................................................................... 44
5.1 Kesimpulan ....................................................................................... 44
5.2 Saran ................................................................................................ 44
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 45
LAMPIRAN .......................................................................................................... 47










































v

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
3.1 Jadwal Kegiatan PPDH Rotasi Kedinasan .............................................. 17
4.1 Hasil Pemeriksaaan Organ Hati di PD-RPH Kota Malang .................... 34
4.2 Hasil pengujian sampel daging dari pasar Madyopuro
Kec. Kedungkandang ............................................................................. 39
4.3 Hasil Pemeriksaan Sampel Susu ............................................................. 43



























vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1.1 Struktur Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan
Dinas Pertanian Kota Malang ................................................................ 4
4.1 Struktur Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan ............................... 18
4.2 Vaksin AI (Avian influenza) yang Dibagikan Di Wilayah Kec.
Kedungkandang Kota Malang ............................................................... 24
4.3 Pola Penyebaran CRD Pada Unggas Di Kota Malang .......................... 25
4.4 Pola Penyebaran Coccidiosis Pada Unggas Di Kota Malang ................. 27
4.5 Injeksi vitamin B kompleks IM pada kambing ....................................... 28
4.6 Penandaan pada ternak yang telah melalui pemeriksaan
ante mortem. .......................................................................................... 29
4.7 Pola penyebaran Penyakit Fasciolosis Di Kota Malang ......................... 34
4.8 Hati yang terinfeksi cacing Fasciola sp. ................................................. 36
4.9 Pengambilan Sampel Daging Di Pasar Madyopuro ............................... 37
4.10 Pemeriksaan Organolaptik Daging ....................................................... 38
4.11 Uji Eber Mengetahui Awal Pembusukan Daging ................................. 39
4.12 Pengukuran pH Sampel Daging Sapi Menggunakan pH Meter ........... 40
4.13 Pengambilan Sampel Susu Pada Salah Satu Agen Penjual Susu
Di Kota Malang .................................................................................... 41
4.14 Uji Kebersihan Susu ............................................................................. 42
4.15 Uji Berat Jenis Pada Susu ..................................................................... 43
4.16 Lactoscan Milk analyzer MCC Dan Hasil Analisa ............................... 43
















vii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Data Populasi Ternak di Kota Malang Tahun 2013 ................................. 47
2. Data Produksi Ternak di Kota Malang Tahun 2013 .................................. 48


1

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Keamanan pangan merupakan persyaratan utama yang penting di era
perdagangan bebas. Pangan yang aman, bermutu, dan bergizi merupakan
prasyarat utama yang harus dipenuhi dalam upaya terselenggaranya kesehatan
masyarakat. Pangan asal hewan seperti daging, susu dan telur bersifat mudah
rusak (perishable) dan memiliki potensi mengandung bahaya biologik, kimiawi
dan fisik. Pangan asal hewan juga dapat membawa agen penyakit seperti bakteri,
cacing, protozoa, dan prion (Brown, 2004). Agen penyakit tersebut dapat menular
ke manusia atau yang dikenal dengan zoonosis. World Health Organization
(WHO) menyebutkan bahwa sekitar 75% penyakit-penyakit baru yang menyerang
manusia dalam 2 dasawarsa terakhir disebabkan oleh patogen-patogen yang
berasal dari hewan atau produk hewan, sehingga pangan asal hewan lebih
berbahaya dibandingkan pangan nabati karena dapat menyebabkan penyakit
zoonosis pada konsumen. Perlindungan konsumen dan pencegahan penyakit yang
disebabkan oleh makanan (foodborne disease) merupakan hal penting untuk
diperhatikan. Pemeriksaan terhadap kelayakan pangan asal hewan seperti daging,
susu dan telur oleh dokter hewan merupakan salah usaha dalam menjaga
keamanan pangan asal hewan.
Dokter hewan merupakan profesi yang bertanggung jawab dalam upaya
menjaga kesehatan hewan dan keamanan produk asal hewan seperti susu, telur
dan daging. Perlindungan terhadap masyarakat dari bahaya penyakit yang
ditularkan melalui hewan secara langsung maupun tidak langsung dari produk asal
hewan dilakukan melalui kesehatan masyarakat veteriner. Kesehatan Masyarakat
Veteriner (Kesmavet) juga mempunyai peranan penting dalam terselenggaranya
penyediaan bahan asal hewan yang bersifat ASUH (aman, sehat, utuh dan halal)
sesuai dengan Undang- Undang Nomor 7 tahun 1996 yang mengatur tentang
kewajiban pemerintah dalam menyediakan produk asal hewan yang ASUH.
Produk peternakan sebagai sumber pangan baik segar maupun olahan harus selalu
terjamin keamanannya agar masyarakat terhindar dari penyakit akibat
mengkonsumsi pangan asal hewan.

2

Kota Malang merupakan salah satu kota besar yang ada di Jawa timur dengan
jumlah masyarakat yang besar dan tingkat kesadaran masyarakat akan konsumsi
bahan pangan asal hewan yang cukup baik. Oleh karena itu, pemerintah daerah
melalui Dinas Pertanian Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Kota Malang
memiliki tugas menyelenggarakan produk asal hewan yang ASUH dengan
melakukan pemeriksaan mikrobiologis, fisik dan kimiawi pada produk asal hewan
yang ada khususnya di Kota Malang. Kegiatan Pendidikan Profesi Dokter Hewan
(PPDH) kedinansan ini penting dilakukan agar mahasiswa PPDH UB sebagai
calon dokter hewan mengerti berbagai aspek diantaranya studi kasus epidemiologi
penyakit di lingkungan Kota Malang dan penerapan kesmavet dalam penyediaan
pangan asal hewan khususnya yang diselenggarakan oleh Dinas Pertanian Bidang
Peternakan dan Kesehatan Hewan Kota Malang.

1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana struktur organisasi, tugas pokok dan fungsi Bidang Peternakan
dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang?
2. Bagaimana proses pencegahan, pengamatan dan pemberantasan penyakit
oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan
Kota Malang?
3. Bagaimana proses pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan
sebelum dan sesudah dipotong dan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan
oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan
Kota Malang?


1.3 Tujuan
1. Mengetahui struktur organisasi, tugas pokok dan fungsi Bidang
Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang.
2. Mengetahui proses pencegahan, pengamatan dan pemberantasan penyakit
oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan
Kota Malang.

3

3. Mengetahui proses pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan
sebelum dan sesudah dipotong dan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan
oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan
Kota Malang.

1.4 Manfaat
1. Mahasiswa dapat mengetahui struktur organisasi, tugas pokok dan fungsi
Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang.
2. Mahasiswa dapat mengetahui dan ikut melaksanankan proses pencegahan,
pengamatan dan pemberantasan penyakit bersama dengan Bidang
Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan Kota Malang.
3. Mahasiswa dapat mengetahui dan ikut melaksanankan proses pengawasan
dan pemeriksaan kesehatan pada hewan sebelum dan sesudah dipotong
dan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan bersama Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan Kota Malang.


















4

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Profil Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota
Malang
Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang
terletak di Jalan Kol. Sugiono 176 Malang. Lokasi ini dikatakan cukup strategis
karena berada di tengah kota. Bidang peternakan dan Kesehatan Hewan berada di
Dinas Pertanian Kota Malang dengan struktur organisasi seperti Gambar 1.1


















Gambar 2.1 Struktur Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian
Kota Malang




KEPALA DINAS
KELOMPOK
JABATAN FUNGSIONAL
SEKRETARIAT
SUB BAGIAN
PENYUSUNAN
PROGRAM
SEKSI
BINA PRODUKSI
PERIKANAN
SUB
BAGIAN
KEUANGA
N
SUB
BAGIAN
UMUM
BIDANG
PETERNAKAN DAN
KESEHATAN HEWAN
BIDANG
PERIKANAN
SEKSI
BINA MUTU
PERIKANAN
SEKSI
PENGENDALIAN
HAMA
PENYAKIT
SEKSI
BINA PRODUKSI
PETERNAKAN
SEKSI
KESEHATAN
HEWAN
SEKSI
KESEHATAN
MASYARAKAT
VETERINER
BIDANG
BINA USAHA DAN
PENYULUHAN
PERTANIAN
BIDANG
TANAMAN
SEKSI
TANAMAN
PANGAN DAN
HORTIKULTURA
SEKSI
KEHUTANAN DAN
PERKEBUNAN
SEKSI
PERLINDUNGAN
TANAMAN
SEKSI
SARANA DAN
PRASARANA
USAHA PERTANIAN
SEKSI
PENYULUHAN
PERTANIAN
SEKSI
PEMASARAN
PRODUK
PERTANIAN
UPT

5

Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan dinaungi oleh seorang Kepala
Bidang dan membawahi tiga seksi di dalamnya, yaitu Seksi Bina Produksi
Peternakan, Seksi Kesehatan Hewan (Keswan), dan Seksi Kesehatan Masyarakat
Veteriner (Kesmavet).
Tugas pokok dan fungsi masing masing seksi telah diatur dalam Peraturan
Walikota No. 53 tahun 2012 tentang Tugas Pokok Dan Fungsi Dinas Pertanian.
Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan melaksanakan tugas pokok pembinaan
pengembangan peternakan dan kesehatan hewan. Untuk melaksanakan tugas
pokok tersebut Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan mempunyai fungsi :
1. Perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis bidang peternakan dan
kesehatan hewan.
2. Pengumpulan dan pengolahan data dalam rangka perencanaan teknis
bidang peternakan dan kesehatan hewan.
3. Penyusunan perencanaan dan pelaksanaan program di bidang peternakan
dan kesehatan hewan.
4. Penyusunan program pengembangan peternakan dan kesehatan hewan.
5. Pelaksanaan pembinaan pengembangan teknologi produksi.
6. Pelaksanaan penyebaran, pengembangan dan redistribusi ternak.
7. Pelaksanaan pembinaan dan pengembangan kemitraan budidaya ternak.
8. Pelaksanaan pengendalian penyakit dan pelayanan kesehatan hewan.
9. Pelaksanaan pemantauan dan pengawasan penerapan standar teknis
Rumah Sakit Hewan /Klinik Hewan, Pos Kesehatan Hewan, Rumah
Potong Hewan, agen susu dan kios daging.
10. Pelaksanaan pengawasan peredaran, penyimpanan dan penggunaan sarana
dan prasarana produksi peternakan dan kesehatan hewan.
11. Pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaan hewan potong, hygiene bahan-
bahan asal hewan dan produk ikutannya serta sanitasi lingkungan.
12. Pelaksanaan pengendalian pemotongan hewan besar betina yang
bertanduk.
13. Pemberian pertimbangan teknis perijinan usaha dibidang peternakan dan
kesehatan hewan.

6

14. Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang peternakan dan
kesehatan hewan;
15. Penyiapan bahan dalam rangka pemeriksaan dan tindak lanjut hasil
pemeriksaan.
16. Pelaksanaan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan Dokumen
Perubahan Pelaksanaan Anggaran (DPPA);
17. Pelaksanaan Standar Pelayanan Publik (SPP) dan Standar Operasional dan
Prosedur (SOP).
18. Pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern (SPI).
19. Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM).
20. Pengevaluasian dan pelaporan pelaksanaan tugas pokok dan fungsi; dan
21. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan
tugas pokoknya.

2.2 Kebijakan Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Zoonosis
Pengendalian dan pemberantasan penyakit zoonosis yang dapat
mendukung dari sistem kesehatan hewan nasional (siskeswannas) yaitu:
1. Sistem surveilans dan monitoring nasional terhadap penyakit zoonosis
pada ternak dan satwa liar.
2. Sistem kewaspadaan dini dan darurat penyakit (early warning system and
emergency preparedness).
3. Sistem informasi kesehatan hewan (Sikhnas).
4. Sistem kesehatan masyarakat veteriner (Siskesmavet).
Kegiatan Surveilans Yang Dilaksanakan Sebagai Salah Satu Strategi
Pendukung Dalam Penanggulangan Penyakit Zoonosis Di Indonesia adalah:
1. Surveilans anthrax (monitoring pre & pasca vaksinasi).
2. Surveilans rabies (monitoring pre & pasca vaksinasi).
3. Surveilans avian influenza (deteksi dini, penentuan subtipe, monitoring
pasca vaksinasi, epidemiologi molekuler, sentinel dan kompartemen/zona
bebas).
4. Surveilans brucellosis (penentuan prevalensi/zoning, pemotongan reaktor,
monitoring vaksinasi).

7

5. Surveilans salmonellosis (monitoring pullorum dan enteritidis di
peternakan pembibitan unggas/petelur).
6. Surveilans BSE (pengambilan sampel otak dari Rumah Pemotongan
Hewan atau hewan yang menunjukkan gejala syaraf).
Pedoman tentang strategi pencegahan, pengendalian dan pemberantasan
penyakit Avian Influenza (Al) telah ditetapkan melalui SK Direktorat Jenderal
Peternakan No. 17 / Kpts / PD. 640 / F / 02 / 04. Inti program tersebut adalah
pelaksanaan sembilan tindakan strategis yang meliputi 1) Peningkatan Biosekuriti;
2) Vaksinasi; 3) Depopulasi (pemusnahan terbatas) didaerah tertular; 4)
Pengendalaian lalu lintas unggas, produk unggas dan limbah peternakan unggas;
5) Surveilans dan penelusuran; 6) Pengisian kembali (restocking); 7) Pemusnahan
menyeluruh (Stamping out) di daerah tertular; 8) Peningkatan kesadaran
masyarakat (public awareness); dan 9) Monitoring dan evaluasiKebijakan
pengendalian dan pemberantasan avian influenza (AI) dipengaruhi oleh berbagai
faktor antaralain faktor perwilayahan. Bagi daerah bebas AI, dilaksanakan
pengawasan ketat pemasukan unggas dan limbah peternakan unggas ke daerah
tersebut. Bagi daerah endemik AI, dilaksanakan biosekuriti, vaksinasi unggas
secara reguler mencakup seluruh populasi unggas, dan depopulasi (pemusnahan
unggas sekandang dengan unggas yang tertular AI). Sedangkan bagi daerah
tertular baru, dilaksanakan stamping-out pada peternakan tertular dengan radius
1 km.

2.3 Pemeriksaan Hewan Sebelum dan Sesudah Disembelih dan Pemeriksaan
Kualitas Bahan-Bahan Asal Hewan
Pangan asal hewan seperti daging bersifat mudah rusak (perishable) dan
memiliki potensi mengandung bahaya biologik, kimiawi dan fisik. Daging adalah
salah satu pangan asal hewan yang dapat membawa agen penyakit seperti bakteri,
cacing, protozoa, dan prion (Brown, 2004). Agen penyakit tersebut dapat menular
ke manusia atau yang dikenal dengan zoonosis. WHO (2005), menyebutkan
bahwa sekitar 75% penyakit-penyakit baru yang menyerang manusia dalam 2
dasawarsa terakhir disebabkan oleh patogen-patogen yang berasal dari hewan atau
produk hewan, sehingga pangan asal hewan lebih berbahaya dibandingkan pangan
nabati karena dapat menyebabkan penyakit zoonosis pada konsumen.

8

Perlindungan konsumen dan pencegahan penyakit yang disebabkan oleh makanan
(foodborne disease) merupakan hal penting untuk diperhatikan. Pemeriksaan ante
mortem, post mortem dan uji kualitas daging merupakan usaha dalam menjaga
keamanan pangan asal hewan.

2.3.1 Pemeriksaan Ante mortem
Pemeriksaan ante mortem adalah suatu pemeriksaan fisik saat ternak
masih hidup (Nurit, 2012). Pemeriksaan ante mortem harus segera dilakukan
setelah ternak tiba di RPH, kecuali ada suatu alasan untuk mengistirahatkan ternak
terkait kesejahteraan hewan. Ternak yang tidak lolos dalam pemeriksaan
dinyatakan tidak layak untuk disembelih (untuk konsumsi manusia). Pemeriksaan
pada tahap ini memungkinkan untuk mendeteksi tanda-tanda penyakit sebelum
dilakukan penyembelihan (Nurit, 2012).
Pemeriksaan ante mortem ini sangat penting dilakukan karena merupakan
salah satu proses pencegahan penyakit dari hewan kepada konsumen. Menurut
Kartasudjana (2001), hal-hal yang perlu dilakukan saat pemeriksaan ante mortem
adalah:
1. Mengamati status gizi dan keaktifan hewan, dengan melihat penampilan
(performance) tubuh secara keseluruhan. Hewan dengan status gizi jelek
ditandai dengan kekurusan (cachexia), yakni ditunjukkan dengan
pertulangan yang menonjol.
2. Melihat seluruh selaput lendir yang ada yaitu conjunctiva, mulut, hidung,
preputium atau vulva dan rectum terhadap warna dan kebasahan
/kelembaban. Pemeriksaan tersebut bertujuan untuk mencegah penularan
penyakit dari hewan ke manusia.
3. Pengecekan kondisi gigi, warna mukosa gigi dan bau mulut. Pengecakan
gigi untuk memastikan apakah ternak sudah poel atau belum. Perlakuan
tersebut juga digunakan untuk mengetahui umur sapi yang akan dipotong.
Pemeriksaan umur ternak harus dilakukan dengan teliti dan benar agar
tidak tertukar antara daging dari ternak muda yang kualitasnya baik
dengan yang berasal dari ternak yang sudah tua yang kualitasnya kurang
baik. Umur sapi yang dipotong umumnya lebih dari satu tahun.

9

4. Melihat bagian anus dan ekor apakah terdapat bekas feses. Sapi sehat
memiliki anus yang bersih. Apabila terlihat adanya sisa feses pada anus,
kemungkinan sapi terkena diare yang dapat disebabkan oleh Bovine Virus
Diarea atau enteritis.
5. Pemeriksaan kulit dan rambut dilakukan dengan melihat kondisi kulit
secara umum. Adanya luka pada kulit akibat cedera, ektoparasit, dan
karena sebab lainnya. Untuk pemeriksaan keadaan rambut, dilakukan
dengan melihat kekusaman dan kebersihan rambut.
6. Pemeriksaan ante mortem dilakukan oleh keur master di bawah
pengawasan dokter hewan. Pemeriksaan ante mortem ini dilakukan pada
pagi hari kemudian diistirahatkan selama 8-12 jam sebelum dilakukan
pemotongan. Hewan yang telah diperiksa dan dinyatakan sehat diberi
tanda dengan cat pada tubuhnya. Dahulu penandaan sapi yang sehat
dilakukan menggunakan besi panas, tetapi hal tersebut mengakibatkan
kulit rusak dan tidak laku dijual, sehingga penandaan diganti dengan
menggunakan cat semprot.

2.3.2 Pemeriksaan Post mortem
Seperti halnya pemeriksaan sebelum ternak disembelih (ante mortem),
maka setelah ternak disembelih perlu ada pemeriksaan yang disebut "pemeriksaan
post mortem". Pemeriksaan post mortem dilakukan setelah proses penyembelihan
dan pengeluaran organ dalam. Pemeriksaan post mortem digunakan untuk
menentukan kualitas daging (Karama et al., 2008). Tujuannya adalah untuk
memberikan dasar ilmiah yang kuat untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas
pemeriksaan post mortem di RPH, menjaga keamanan produk bagi konsumen,
mengidentifikasi adanya lesi terkait dengan penyakit menular yang menimbulkan
risiko terhadap kesehatan manusia atau hewan dan menghilangkan bangkai atau
jaringan yang berdampak bagi kesehatan (Erick, 2012).
Prosedur pemeriksaan post mortem didasarkan pada teknik organoleptik
yaitu observasi (melihat), palpasi dan melakukan sayatan pada organ,
limfoglandula dan daging dengan fokus utama pada deteksi dan pencegahan

10

terhadap penyakit. Berikut ini prosedur pemeriksaan post mortem, menurut Gerser
(2003), yaitu:
1. Kepala
Prosedur pemeriksaan post mortem pada kepala adalah sebagai berikut:
a. Kepala yang sudah dipisahkan dari badan hewan digantung dengan kait pada
hidung dengan bagian rahang bawah menghadap ke arah pemeriksa. Seluruh
bagian kepala termasuk lubang hidung dan telinga diinspeksi dan dipalpasi.
b. Lidah dikeluarkan dengan cara menyayat dengan bentuk huruf V dari dagu
sejajar ke dua siku mandibula.
c. Lidah ditarik dan dilakukan penyayatan pada pangkal kedua sisi lidah kemudian
ditarik ke bawah sehingga bagian pangkal lidah terlihat jelas.
d. Lidah kemudian diinspeksi, dipalpasi dan dikerok pada perukaan lidah untuk
melihat kerapuhan papila lidah dan jika diperlukan penyayatan di bagian bawah
lidah untuk melihat adanya cysticercus.
e. Perhatikan selaput lendir dari palatum (langit-langit) dan bibir. Lgl.
Retropharyngealis, Lgl Parotideus, Lgl. Submaxillaris dan Lgl. Mandibularis
diamati (inspeksi), diraba (palpasi), dan jika perlu disayat melintang untuk
melihat apakah limfoglandula normal atau terdapat kelainan.
f. Penyayatan otot masseter internus dan masseter externus sejajar tulang rahang.
Masseter dipotong menjadi 2 atau 3 lapisan untuk memeriksa adanya kista
cysticercus pada otot mandibula.
2. Trakea
Pemeriksaan trakea dilakukan dengan inspeksi, palpasi dan insisi pada
bagian pertemuan cincin tulang rawan, untuk melihat kemungkinan ditemukannya
kelainan pada mukosa lumen, peradangan, buih dan infestasi cacing.
3. Oesophagus
Pemeriksaan dilakukan dengan inspeksi, palpasi, dan insisi untuk melihat
lumen. Kemungkinan yang ditemukan antara lain adanya cysticercus.
4. Paru-paru
Pemeriksaan paru-paru dilakukan dengan cara menggantungkan pada kait,
kemudian dilakukan inspeksi dengan mengamati seluruh permukaan paru-paru
dan kemungkinan adanya perubahan warna. Selanjutnya dilakukan palpasi dan

11

insisi pada kedua lobus paru-paru untuk mendeteksi kemungkinan adanya sarang-
sarang tuberkulosis, cacing, tumor atau abses dan pemeriksaan Lgl. Mediastinalis
cranialis, Lgl. Mediastinalis caudalis, dan Lgl. Bifurcatio trachealis dextra-
sinestra. Paru yang sehat memperlihatkan warna merah terang, kosistensi lunak
dan terdapat suara krepitasi pada saat palpasi.
5. Jantung
Jantung dilakukan pemeriksaan dengan cara inspeksi, palpasi, dan insisi.
Inspeksi dan palpasi dilakukan untuk mengamati kemungkinan adanya
peradangan selaput jantung (pericarditis), pengamatan adanya ptechia,
degenerasi, dan pericarditis traumatik yang diakibatkan oleh benda asing. Insisi
pericardium untuk melihat adanya cairan pericardium kemudian dilakukukan
insisi pada serambi dan bilik jantung untuk melihat apakah ada cysticercus pada
klep jantung dan pericardium. Bagian yang abnormal diafkir dengan cara dibakar
atau dikubur.
6. Hati
Pemeriksaan hati dilakukan dengan inspeksi, palpasi, dan insisis pada
seluruh lobus hati untuk melihat warna, ukuran, dan konsistensi. Kemungkinan
adanya degenerasi dan pembendungan oleh cacing hati (Fasciola sp.).
Berdasarkan pemeriksaan penyakit Fasciolosis paling sering ditemui, dengan ciri-
ciri adanya penebalan pada saluran empedu, berwarna kekuning-kuningan, adanya
gumpalan berwarna coklat, berlendir dan ada butiran-butiran seperti pasir. Bagian
hati yang terkena Fasciolosis dilakukan pengafkiran.
7. Limpa
Pemeriksaan dilakukan dengan inspeksi dan palpasi pada seluruh
permukaan limpa untuk melihat warna, ukuran limpa dan konsistensi. Jika perlu
dilakukan insisi. Limpa normal berbentuk oval memanjang, pipih, berwarna biru
keabuan dan lunak. Kemungkinan yang ditemukan antara lain adanya perubahan
warna dari limpa menjadi berwarna hitam pekat.
8. Usus dan Lambung
Pemeriksaan usus dan lambung dilakukan dengan cara mengeluarkan isi
usus dan lambung. Pemeriksaan pada usus dilakukan untuk melihat kemugkinan
adanya pembengkakan Lgl. Mesenterica. Usus disayat (insisi) untuk melihat

12

lumen dan mukosa usus terhadap kemungkinan pendarahan serta infestasi cacing.
Ke empat lambung dibuka dan dicuci untuk melihat kemungkinan adanya
infestasi cacing.
9. Karkas
Pemeriksaan pada karkas dilakukan dengan inspeksi dan palpasi pada
seluruh permukaan bagian luar dan dalam karkas serta limfoglandula untuk
mengetahui kondisi karkas. Kemungkinan yang terjadi pada karkas yaitu adanya
haemorhagi, memar, fraktura, ikterus, oedema, kista cacing dan pembengkakan
limfoglandula. Limfoglandula yang diperiksa antara lain Lgl. Sub iliaca dan Lgl.
Cervicalis superficialis. Selain itu dilakukan pemeriksaan ginjal dengan inspeksi
dan palpasi untuk mengetahui adanya pembengkakan, oedema dan peradangan.
Kemungkinan yang ditemukan pada ginjal antara lain nefritis, tumor, kista, dan
calculi renalis.
Waktu pemeriksaan post mortem sebaiknya dilaksanakan segera setelah
ternak disembelih. Meskipun di rumah potong hewan tersedia fasilitas untuk
pengolahan jeroan dan non-karkas lainnya dan juga tersedia fasilitas ruang
pendingin, namun pemeriksaan post mortem terbaik adalah pada saat karkas segar
setelah ternak disembelih. Apabila pada tahap awal pemeriksaan ditemukan hal
yang mencurigakan maka pemeriksaan harus dilakukan dengan lebih teliti di
laboratorium yang lebih lengkap dengan tenaga ahli laboratorium diagnostic
(Kartasudjana, 2001).

2.3.3 Uji Pemeriksaan Kualitas Daging
1. Uji Organoleptik Daging
Pemeriksaan organoleptik digunakan untuk melihat daging secara
makroskopik. Pemeriksaan organoleptik dapat dilakukan dengan cara pengamatan
warna, tekstur, konsistensi, dan bau daging. Warna daging segar disebabkan
adanya pigmen merah keunguan yang disebut myoglobin yang berikatan dengan
oksigen yang struktur kimianya hampir sama dengan haemoglobin. Tekstur dan
konsistensi dari daging sangat ditentukan oleh protein-protein penyusunnya.
Warna daging segar berwarna merah sampai merah gelap. Warna tersebut berubah
menjadi merah terang apabila daging tersebut dibiarkan terkena oksigen.

13

Perubahan warna merah sampai merah gelap menjadi merah terang tersebut
bersifat reversible. Namun, jika daging tersebut terlalu lama terkena oksigen maka
warna merah terang akan berubah menjadi cokelat. Mioglobin merupakan pigmen
berwarna merah keunguan yang menentukan warna daging segar, mioglobin dapat
mengalami perubahan bentuk akibat berbagai reaksi kimia. Bila terkena udara,
pigmen mioglobin akan teroksidasi menjadi oksimioglobin yang menghasilkan
warna merah terang. Oksidasi lebih lanjut dari oksimioglobin akan menghasilkan
pigmen metmioglobin yang berwarna cokelat. Timbulnya warna coklat
menandakan bahwa daging telah terlalu lama terkena udara bebas, sehingga
menjadi rusak. Sampel daging rusak/busuk menunjukkan perubahan yang sangat
jelas, dimana bau sudah menjadi amis, warna merah kehitaman, berlendir dan
tekstur licin akibat pengeluaran lendir (Astawan, 2004).
2. Uji Eber
Pemeriksaan awal pembusukan dapat dilakukan dengan uji Eber. Jika
terjadi pembusukan, maka ditandai dengan terjadi pengeluaran asap di dinding
tabung, dimana rantai asam amino akan terputus oleh asam kuat (HCl) sehingga
akan terbentuk NH4Cl (gas). Pada daging sapi segar, dan daging yang disimpan
pada udara dingin, dan beku hasil pemeriksaan negatif. Karena pada daging sapi
segar, dan daging yang disimpan pada udara dingin, dan beku belum terbentuk gas
NH3 sehingga tidak bereaksi dengan asam kuat (HCL) sehingga tidak terbentuk
NH4Cl (gas). Pada daging busuk jelas terlihat gas putih (NH4Cl) pada dinding
tabung karena pada daging busuk gas NH3 sudah terbentuk (Lawrie, 1995).
3. Pengukuran pH Daging
Standar pH daging hewan sehat dan cukup istirahat yang baru disembelih
adalah 7-7,2 dan akan terus menurun. Nilai pH daging setelah penyembelihan
akan ditentukan oleh jumlah asam laktat yang dihasilkan dari glikogen selama
proses glikolisis anaero. Setelah hewan disembelih penyedian oksigen otot
terhenti, sehingga daging hewan yang sudah disembelih akan mengalami
penurunan pH. pH daging segar adalah 7,2. Setelah 24 jam pH daging mengalami
penurunan karena adanya aktivitas mikroba yang menyebabkan proses glikolisis
menghasilkan asam laktat. Begitu pula yang terjadi pada daging beku. Namun,
pada daging busuk pH meningkat karena penurunan aktivitas mikroba penghasil

14

asam karena persediaan glikogen yang semakin terbatas dan diikuti aktivitas
mikroba penghasil senyawa basa (Lawrie, 1995).
2.3.4 Uji Pemeriksaan Kualitas Susu
Susu termasuk jenis bahan pangan asal hewan, berupa cairan putih yang
dihasilkan oleh hewan ternak mamalia dan diperoleh dengan cara pemerahan
(Hadiwiyoto, 1983). Susu merupakan bahan makanan mengandung protein yang
dibutuhkan oleh tubuh, oleh karena itu masyarakat menjadikan susu sebagai bahan
pangan yang dapat diandalkan. Susu sangat peka terhadap pencemaran bakteri
karena di dalam susu terkandung semua zat yang disukai oleh bakteri seperti
protein, mineral, karbohidrat, lemak, dan vitamin sehingga susunan dan
keadaannya akan berubah (Saleh, 2004), untuk itu susu dapat diberi perlakuan
untuk mempertahankan kualitasnya seperti dengan melakukan pendinginan,
pasteurisasi, kombinasi pemanasan dan pendinginan yang bertujuan menghambat
pertumbuhan atau membunuh bakteri tersebut. Selain itu, susu juga sebagai bahan
makanan yang sangat penting manfaatnya bagi manusia dan ternak, susu juga
merupakan media yang dapat menyebarkan penyakit zoonosis, yaitu penyakit
yang dapat menular dari hewan ke manusia maupun sebaliknya (milk born
disease). Oleh karena itu, pemeriksaan kualitas susu sebelum dimanfaatkan atau
sebelum pengolahan sangat perlu untuk kesehatan konsumen. Pemeriksaan
terhadap susu dapat dilakukan dengan uji organoleptik, uji kebersihan, uji alkohol,
uji didih dan penukuran berat jenis (BJ) (Saleh, 2004).
1. Uji Organoleptik
Prinsip uji ini adalah melihat warna, rasa, dan bau. Warna susu segar
berwarana putih kekuningan bergantung jenis hewan, pakan, dan jumlah lemak.
Warna putih tersusun dari kalsium kaseinat dan koloid fosfat. Sedangkan warna
kekuningan diakibatkan adanya karoten. Bau susu segar adalah khas bau susu,
karena kandungan asam volatile dan lemak dalam susu. Susu mudah menyerap
bau disekelilingnya karena diakibatkan oleh sifat lemak dalam susu yaitu oil in
water type. Rasa susu segar berasa agak manis karena mengandung laktosa
(Deski, 2013).



15

2. Uji Kebersihan
Prinsip dari pada uji ini adalah melihat apakah susu ini bersih atau tidak.
Susu yang kotor merupakan indikator sanitasi yang buruk. Kotoran yang dapat
diamati antaralain rambut sapi, sisa-sisa makanan, feses, darah dan lain-lain
(Deski, 2013).
3. Uji Alkohol
Prinsip uji alkohol merupakan kestabilan sifat koloidal protein susu
tergantung pada selubung atau mantel air yang menyelimuti butir-butir protein
terutama kasein. Apabila susu dicampur dengan alkohol yang memiliki daya
dehidrasi, maka protein akan berkoagulasi. Semakin tinggi derajat keasaman susu,
semakin berkurang jumlah alkohol dengan kepekatan yang sama dibutuhkan
untuk memecahkan susu yang sama banyaknya (Deski, 2013).
4. Uji Didih
Prinsip pada uji didih yaitu susu yang memiliki kualitas yang tidak bagus
akan pecah atau menggumpal bila melalui proses didih. Bila susu dalam keadaan
asam menjadikan kestabilan kasein menurun, koagulasi kasein ini yang akan
mengakibatkan pecahnya susu, tetapi apabila susu dalam keadaan baik maka hasil
yang dapat dilihat dari uji didih adalah susu masih dalam keadaan homogen atau
tidak pecah (Deski, 2013).
5. Uji Berat Jenis
Prinsip uji ini adalah membandingkan antara berat bahan tersebut dengan
berat air pada volume dan suhu yang sama. Berdasarkan batasan ini, maka berat
jenis tidak bersatuan. Berat jenis susu ratarata 1,0320. Berat jenis susu
dipengaruhi oleh kadar padatan total dan bahan padatan tanpa lemak. Kadar
padatan total susu diketahui jika diketahui berat jenis dan kadar lemaknya. Berat
jenis susu biasanya ditentukan dengan menggunakan laktodensimeter atau
laktometer. Lamtodensimeter adalah hidrometer dimana skalanya sudah
disesuaikan dengan berat jenis susu. Prinsip kerja alat ini mengikuti hukum
archimides yaitu jika suatu benda dicelupkan ke dalam suatu cairan, maka benda
tersebut akan mendapat tekanan keatas sesuai dengan berat volume cairan yang
dipindahkan (diisi). Jika laktometer dicelupkan dalam susu yang rendah berat
jenisnya, maka laktometer akan tenggelam lebih dalam (Deski, 2013).

16

BAB 3. PELAKSANAAN KEGIATAN

3.1 Waktu dan Tempat
Kegiatan PPDH ini akan dilaksanakan pada tanggal 3 Februari 2014
sampai dengan 7 Februari 2014 dan bertempat di Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang.

3.2 Peserta dan Pembimbing PPDH
Peserta adalah mahasiswa PPDH PKH Universitas Brawijaya, yang berada
dibawah bimbingan Prof. Dr. Pratiwi Trisunuwati, drh., M.S yaitu:
Nama : Paura Rangga Zobda, S.KH
NIM : 130130100111022

3.3 Metode Pelaksanaan Kegiatan
Metode yang telah digunakan selama PPDH di Dinas Pertanian Bidang
Peternakan dan Kesehatan Hewan Kota Malang ini adalah:
1. Mengikuti segala bentuk program atau kegiatan yang berhubungan dengan
kedokteran hewan khususnya dalam bidang kesmavet (penjaminan mutu
daging hewan) di Dinas Pertanian Bidang Peternakan dan Kesehatan
Hewan Kota Malang.
2. Memperdalam ilmu melalui diskusi dengan koordinator lapangan dan
dokter hewan yang berwenang di lokasi mengenai masalah-masalah yang
terjadi di lapangan.
Hasil dari pelaksanaan PPDH ini akan dilaporkan secara tertulis kepada
pihak Dinas Pertanian Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Kota Malang dan
Program Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya.

3.4 Jadwal Kegiatan
Adapun kegiatan yang dilaksanakan selama pendidikan profesi di Dinas
Pertanian Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan seperti pada Tabel 3.1



17

Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan PPDH di Dinas Pertanian Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Kota Malang
Hari/Tanggal Jenis Kegiatan Pelaksanaan
Senin,3 Feb 2014 Penerimaan Mahasiswa PPDH
Perkenalan masing masing
seksi
Briefing jadwal kegiatan
Pemberian materi oleh Kabid
dan masing masing Kasi
Drh. Anton
Drh. Hilda
Drh. David
Ir. Sulaiman
Ir. Herina
Mahasiswa PPDH
Selasa,4 Feb 2014 Pemeriksaan post mortem pada
sapi, babi, dan kambing
Diskusi lapang
Petugas lapang
Drh. Hilda
Mahasiswa PPDH
Rabu, 5 Feb 2014 Pemeriksaan sampel susu dan
daging
Diskusi Lapang
Drh. David
Drh. Hilda
Mahasiswa PPDH
Kamis,6 Feb 2014 Pembagian Vaksin dan
desinfektan
Pemberian vitamin pada
kambing
Pemeriksaan ante mortem
Diskusi Lapang
Drh. David
Drh. Hilda
Mahasiswa PPDH
Jumat, 7 Februari
2014
Diskusi lapang, penyusunan
laporan
Pelepasan mahasiswa PPDH
Drh. Anton
Drh. Hilda
Drh. David
Mahasiswa PPDH











18

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Struktur Organisasi, Tugas Pokok dan Fungsi Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang
Bidang Peternakan dan Kesehatan hewan membawahi tiga seksi yaitu Seksi
Bina Produksi Peternakan, Seksi Kesehatan Hewan, dan Seksi Kesehatan
Masyarakat Veteriner. Tugas pokok dan fungsi masing masing seksi telah diatur
dalam Peraturan Walikota No. 53 tahun 2012 tentang Tugas Pokok dan Fungsi
Dinas Pertanian (Gambar 4.1).























Kepala Bidang Peternakan
dan Kesehatan Hewan Dinas
Pertanian Kota Malang
drh. Anton Pramujiono

Seksi Bina Produksi
Peternakan

Seksi Kesehatan
Hewan
Seksi Kesehatan
Masyarakat
Veteriner
Kepala Seksi Bina
Produksi
Ir. Herina Mrehardini
Kepala Seksi
Kesehatan
Masyarakat
Veteriner
Ir. Sulaiman
Kepala Seksi
Kesehatan Hewan
drh. Hilda Sari
Staf:
Pramita W.
Rummiyat,S.Pt
Staf:
drh. David Cahya
Putra
Staf:
Heri Subatin
Sugiono
Farid Ferdiansyah
Abdul Khodir
Djaelani
Agus Slamet
Hari Mustofa

Gambar 4.1 Struktur Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan

19

4.1.1 Tupoksi Seksi Bina Produksi Peternakan
Seksi Bina Produksi Peternakan melaksanakan tugas pokok pendataan,
perencanaan dan pembinaan pengembangan teknologi produksi peternakan. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut, Seksi Bina Produksi Peternakan mempunyai
fungsi:
1. Penyiapan bahan perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis bidang bina
produksi peternakan.
2. Penyiapan bahan penyusunan perencanaan dan pelaksanaan program di bidang
bina produksi peternakan.
3. Penyusunan rencana pengembangan produksi peternakan.
4. Pelaksanaan pembinaan peningkatan teknologi produksi peternakan.
5. Penyiapan penyebaran, pengembangan dan redistribusi ternak pemerintah.
6. Pelaksanaan pembinaan sistem pemasaran ternak dan hasil ternak.
7. Penyiapan pelaksanaan pengawasan mutu dan penggunaan pakan serta bahan
baku pakan ternak.
8. Pelaksanaan kaji terap teknologi peternakan;
9. Penyiapan bahan pemberian pertimbangan teknis perijinan usaha produksi
peternakan.
10. Pelaksanaan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan dokumen Perubahan
Pelaksanaan Anggaran (DPPA).
11. Pelaksanaan Standar Pelayanan Publik (SPP) dan Standar Operasional dan
Prosedur (SOP).
12. Pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern (SPI).
13. Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM).
14. Pengevaluasian dan pelapora pelaksanaan tugas pokok dan fungsi dan
15. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Bidang sesuai dengan
tugas pokoknya.

4.1.2 Tupoksi Seksi Kesehatan Hewan
Seksi Kesehatan Hewan melaksanakan tugas pokok pembinaan kesehatan
hewan dan perlindungan hewan. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Seksi
Kesehatan Hewan mempunyai fungsi:

20

1. Penyiapan bahan perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis bidang
kesehatan hewan dan perlindungan hewan.
2. Penyiapan bahan penyusunan perencanaan dan pelaksanaan program di bidang
kesehatan hewan dan perlindungan hewan.
3. Pelaksanaan pembinaan peningkatan kesehatan hewan.
4. Pelaksanaan pengendalian penyakit anthropozoonosa.
5. Pelaksanaan pencegahan, pengamatan dan pemberantasan penyakit hewan.
6. Pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaan kesehatan hewan di pasar hewan,
lalu lintas hewan dan di masyarakat.
7. Pelaksanaan pemantauan dan pengawasan penerapan standar teknis rumah
sakit hewan / klinik hewan, pos kesehatan hewan, rumah potong hewan, agen
susu dan kios daging.
8. Pelaksanaan pengawasan peredaran, penyimpanan dan penggunaan obat-
obatan hewan.
9. Pelaksanaan penyiapan rekomendasi teknis perijinan usaha kesehatan hewan.
10. Pelaksanaan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan dokumen Perubahan
Pelaksanaan Anggaran (DPPA).
11. Pelaksanaan Standar Pelayanan Publik (SPP) dan Standar Operasional dan
Prosedur (SOP).
12. Pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern (SPI).
13. Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM).
14. Pengevaluasian dan pelapora pelaksanaan tugas pokok dan fungsi; dan
15. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Bidang sesuai dengan
tugas pokoknya.

4.1.3 Tupoksi Seksi Kesehatan Masyarakat Veteriner
Seksi Kesehatan Masyarakat Veteriner melaksanakan tugas pokok
pengembangan, pembinaan dan pengawasan di bidang kesehatan masyarakat
veteriner. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, Seksi Kesehatan Masyarakat
Veteriner mempunyai fungsi:
1. Penyiapan bahan perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis bidang
kesehatan masyarakat veteriner.

21

2. Penyiapan bahan penyusunan perencanaan dan pelaksanaan program di bidang
bidang kesehatan masyarakat veteriner.
3. Pelaksanaan pembinaan peningkatan teknologi pengelolaan dan pengolahan
bahan asal hewan.
4. Pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan.
5. Pelaksanaan pembinaan system pemasaran bahan-bahan asal hewan.
6. Pelaksanaan pengendalian pemotongan hewan besar betina yang bertanduk.
7. Pelaksanaan kaji terap teknologi pengelolaan bahan asal hewan.
8. Pelaksanaan pemantauan dan pengawasan penerapan standar teknis
pengelolaan bahan-bahan asal hewan.
9. Pelaksanaan pengawasan, peredaran, penyimpanan dan penggunaan bahan-
bahan asal hewan.
10. Pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan sebelum dan
sesudah dipotong, hygiene bahan asal hewan dan produk ikutannya serta
sanitasi lingkungan.
11. Pelaksanaan penyiapan rekomendasi teknis perijinan usaha kesehatan
masyarakat veteriner.
12. Pelaksanaan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) dan dokumen Perubahan
Pelaksanaan Anggaran (DPPA).
13. Pelaksanaan Standar Pelayanan Publik (SPP) dan Standar Operasional dan
Prosedur (SOP).
14. Pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern (SPI).
15. Pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM).
16. Pengevaluasian dan pelapora pelaksanaan tugas pokok dan fungsi; dan
17. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Bidang sesuai dengan
tugas pokoknya.

4.2 Pencegahan, Pengamatan dan Pemberantasan Penyakit Hewan Di Kota
Malang
Salah satu program kegiatan Seksi Kesehatan Hewan adalah pelaksanaan
pencegahan, pengamatan dan pemberantasan penyakit hewan di Kota Malang.
Pelaksaan program ini yaitu dengan membagikan vaksin dan desinfektan kepada
peternak ayam yang ada di kota Malang. Penyakit yang harus diwaspadai oleh

22

peternak ayam salah satunya adalah penyakit AI (Avian Influenza), penyakit ini
sudah ditemukan di Provinsi Jawa Timur, tetapi jumlahnya masih rendah sehingga
tindakan pencegahan sangat penting dilakukan untuk menghindari wabah AI yang
sangat merugikan peternak ayam, khususnya peternak ayam mandiri. Virus
penyebab flu burung tergolong famili orthomyxoviridae. Virus AI terdiri atas 3
tipe antigen yang berbeda yaitu A, B, dan C. Virus influenza A terdapat pada
unggas, manusia, babi, kuda, dan mamalia lain. Namun, sebenarnya hospes
utamanya adalah unggas. Sebaliknya, virus influenza B dan C hanya ditemukan
pada manusia. Transmisi penyakit AI yaitu melaui feses maupun sekreta yang
dikeluarkan oleh unggas yang menderita flu burung. Menurut WHO, kontak
unggas liar dengan ungas ternak menyebabkan epidemik flu burung di unggas.
Penularan terhadap manusia terjadi melalui udara dan sekret unggas yang
terinfeksi. Virus flu burung mampu bertahan hidup dalam air sampai 4 hari pada
suhu 22
0
C dan dapat hidup selama 30 hari di dalam feses unggas dan di dalam
tubuh unggas terinfeksi, virus ini akan mati pada pemanasan 60
0
C selama 30
menit atau 90
0
C selama 1 menit (Dennis. 2008).
Strategi pencegahan, pengendalian dan pemberantasan penyakit Avian
Influenza (Al) ini telah ditetapkan melalui SK Direktorat Jenderal Peternakan No.
17/Kpts/PD.640/F/02/04. Inti program tersebut adalah pelaksanaan sembilan
tindakan strategis yang meliputi 1) Peningkatan Biosekuriti; 2) Vaksinasi; 3)
Depopulasi (pemusnahan terbatas) didaerah tertular; 4) Pengendalaian lalu lintas
unggas, produk unggas dan limbah peternakan unggas; 5) Surveilans dan
penelusuran; 6) Pengisian kembali (restocking); 7) Pemusnahan menyeluruh
(Stamping out) di daerah tertular; 8) Peningkatan kesadaran masyarakat (public
awareness); dan 9) Monitoring dan evaluasi. Sedangkan dalam pelaksanaan
vakisinasinya, menurut Direktorat Jendral Peternakan (2009), kebijakan vaksinasi
merupakan salah satu strategi pengendalian penyakit AI yang diterapkan
Pemerintah Indonesia dengan berpedoman pada ketentuan Badan Kesehatan
Hewan Dunia (Office Internationale des Epizooties atau OIE). Pemerintah
bertanggung jawab terhadap penyediaan vaksin dan pelaksanaan vaksinasi pada
sektor 4, sedangkan untuk sektor 1, 2 dan 3 merupakan tanggung jawab masing-
masing. Adapun strategi pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi AI adalah:

23

1. Vaksin AI yang digunakan adalah vaksin inaktif (killed vaccine) yang strain
virusnya homolog dengan sub tipe virus isolat lokal (strain H5)
2. Vaksin yang digunakan harus telah mendapatkan nomor registrasi dari
Pemerintah Direktorat Jendral Peternakan Departemen Pertanian.
3. Strategi vaksinasi dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Pada daerah bebas dilarang melakukan vaksinasi,
b. Pada daerah kasus rendah, tidak dianjurkan melakukan vaksinasi,
c. Pada daerah kasus tinggi atau endemis, dilakukan vaksinasi secara
tertarget.
4. Vaksinasi dilakukan 3-4 kali dalam satu tahun, dan atau sesuai petunjuk
produsen yang tertera pada etiket atau brosur.
5. Vaksinasi hanya dilakukan pada unggas sehat
6. Cakupan vaksinasi meliputi seluruh populasi unggas terancam didaerah
tertular yakni ayam buras, bebek, itik, entok, kalkun, angsa, burung merpati,
ayam ras petelur dan ayam ras pedaging yang termasuk peternakan sektor 4.
7. Vaksinasi dilakukan oleh petugas Dinas dan atau kader/relawan desa terdidik,
yang telah dilatih dan telah mengikuti pelatihan vaksinasi (vaksinator).
8. Program vaksinasi dilakukan dibawah pengawasan Dokter Hewan setempat.
Sesuai dengan isi SK Direktorat Jenderal Peternakan No.
17/Kpts/PD.640/F/02/04 maka Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas
Pertanian Kota Malang dibantu mahasiswa PPDH PKH UB membagikan vaksin
AI di peternakan ayam di wilayah Kecamatan Kedung Kandang, Kota Malang.
Kegiatan ini merupakan kegiatan berkala yang dilakukan Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang, untuk mengendalikan
pencegahan penyakit zoonosis sekaligus melakukan penyuluhan dan tanyajawab
dengan peternak. Adanya penyuluhan atau sosialisasi dari Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang diharapkan pemilik ternak dan
warga di sekitar lokasi peternakan mengerti dan paham mengenai bahaya penyakit
AI. Sehingga masyarakat dapat menjaga kondisi lingkungan dan kesehatannya.
Vaksin yang di berikan pada peternak ayam adalah Medivac AI 0.3 (Gambar
4.2) Vaksin ini mengandung virus AI subtipe H5N1 yang telah diinaktifkan dan
diemulsikan ke dalam adjuvant untuk meningkatkan dan memperpanjang daya

24

kerja vaksin. Program vaksinasi AI ayam pedaging dilakukan pada hari ke-10
dengan injeksi SC (subcutaneous) 0,1 ml. Sedangkan, program vaksinasi AI ayam
petelur dilakukan pada hari ke-10 dengan injeksi SC 0,1 ml dan pada hari ke-63
dan hari ke-119 dengan injeksi IM (intramuscular) 0,3 ml. Tujuan dari pemberian
vaksinasi ini untuk merangasang pembentukan daya tahan atau daya kebal tubuh
ayam terhadap penyakit AI(Dennis. 2008).

Gambar 4.2 Vaksin AI (Avian influenza) yang Dibagikan Di Wilayah Kec.
Kedungkandang Kota Malang
Selain melakukan program vaksinasi, Bidang Peternakan dan Kesehatan
Hewan Dinas Pertanian Kota Malang juga melakukan pembagian desinfektan
kepada peternak ayam di wilayah Kecamatan Kedung Kandang, Kota Malang.
Pembagian desinfektan ini bertujuan untuk mencegah timbulnya penyakit akibat
buruknya manajemen kebersihan kandang. Penyakit yang dapat timbul akibat
buruknya kebersihan kandang antara lain: CRD dan coccidiosis.

4.2.1 Chronic Respiratory Disease (CRD)
Chronic respiratory disease (CRD) atau yang biasa disebut dengan
penyakit ngorok pada ayam merupakan penyakit endemik patogen yang sangat
merugikan industri perunggasan tidak saja di Indonesia (Medion, 2008; BPPH,
2007) tetapi juga di banyak negara di dunia (Ley, 2003). Di Kota Malang, kasus
penyakit ini ditemukan di beberapa tempat seperti di kelurahan Wonokoyo
Kecamatan Kedung Kandang, Kelurahan Mojolangu Kecamatan Lowokwaru
(Gambar 4.13). Penyakit CRD disebabkan oleh Mycoplasma gallisepticum.

25

Menurut OIE (2007), CRD masuk dalam notifiable diseases, artinya jika terjadi
kasus CRD di lapang harus segera dilaporkan ke pemerintah untuk segera
ditanggulangi.

Gambar 4.3 Pola Penyebaran CRD pada Unggas Di Kota Malang

Penyakit ini identik sebagai penyakit kesalahan manajemen. Penerapan
manajemen pemeliharaan yang kurang baik menjadi predisposisi (faktor pemicu
munculnya). Meski demikian, serangan penyakit ini juga bisa disebabkan karena
kualitas DOC yang kurang optimal. Pengobatan biasanya dilakukan dengan
menggunakan antibiotika makrolid seperti tiamulin, tylosin, incomycin,
oxytetracyclin dan enrofloxacin yang memiliki daya kerja menghambat sintesis
protein (Bywater, 1991; Soeripto, 2009). Pencegahan dapat dilakukan dengan
meningkatkan biosecurity dengan pemberian desinfektan untuk memutus mata
rantai bibit penyakit yang masuk ke dalam peternakan (Soeripto, 2009).



26

4.2.2 Coccidiosis
Coccidiosis merupakan infestasi parasit Eimeria/Isospora pada saluran
pencernaan ternak baik unggas, sapi, kambing, domba, babi serta kelinci yang
terjadi secara akut yang diikuti dengan rusaknya mukosa saluran pencernaan
(Tampubolon, 2004). Di Kota Malang, kasus penyakit coccidiosis ini dijumpai
pada spesies ayam petelur dan pedaging di wilayah Kecamatan Kedung kandang
khususnya kelurahan Wonokoyo, Tlogowaru dan Buring (Gambar 4.14).
Patogenitas infestasi parasit tergantung dari jumlah parasit yang
menginfestasi ternak. Selain itu, ada beberapa hal dapat meningkatkan patogenitas
coccidiosis pada ternak yaitu nutrisi yang kurang, sanitasi rendah, terlalu padat
atau juga penyebab stress yang lain seperti transportasi, perubahan pakan yang
tiba-tiba dan perubahan cuaca yang ekstrim. Sensitifitas masing-masing inang
terhadap coccidiosis berbeda antara ternak muda dan tua, umumnya ternak yang
lebih tua akan lebih resisten terhadap coccidiosis dengan tanpa menimbulkan
gejala namun demikian mereka dapat menjadi sumber penularan untuk ternak lain
yang lebih muda dan sensitif. (Parede et al., 2007).
Coccidiosis dapat dicegah dengan melakukan vaksinasi, pemberian
koksidiostat dalam pakan, sanitasi dengan pemberian desinfektan, pengelolaan
liter dan pengelolaan sampah yang baik. Hindari kondisi liter yang basah terutama
pada bagian bawah tempat air minum. Obat antikoksidia biasanya ditambahkan
pada pakan unggas sebagai tindakan preventif terhadap penyakit ini. Obat-obatan
ini bekerja membunuh dan menghentikan perkembangan parasit. Beberapa obat-
obatan seperti Inophors-Coban, Avatec menyebabkan unggas memiliki kekebalan
terhadap parasit tersebut, oleh karena itu jenis obat antikoksidia harus diubah
untuk mengurangi terjadinya resistensi terhadap satu jenis obat (Priadi dan
Natalia, 2007).


27


Gambar 4.4 Pola Penyebaran Coccidiosis pada Unggas Di Kota Malang

Selain pemberian vaksin AI dan desinfektan pada peternak ayam di wilayah
Kecamatan Kedung Kandang, Kota Malang kegiatan Bidang Peternakan dan
Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Malang juga melakukan pengobatan
penyakit terhadap ternak warga yaitu pengobatan kambing milik pemerintah yang
bekerja sama dengan Dinas Ketenagakerjaan Kota Malang. Pengobatan yang
dilakukan adalah dengan pemberian vitamin B kompleks yang dilakukan oleh
mahasiswa PPDH dibawah pengawasan drh. David dan drh. Hilda. Pengobatan ini
dilakukan pada kambing jawa sebanyak 28 ekor dengan menginjeksikan vitamin
B kompleks dengan dosis 2,5 ml/ekor secara intramuskuler pada musculus
semimebranosus dan musculus semitendinosus. Tujuan pengobatan ini adalah
untuk metabolisme karbohidrat, asam lemak dan protein, imunitas, menambah

28

nafsu makan, dan membantu tumbuh kembang dari ternak sehingga ternak tidak
mudah terserang penyakit (Gambar 4.5).












4.3 Pengawasan Dan Pemeriksaan Kesehatan Pada Hewan Sebelum Dan
Sesudah Dipotong Dan Pemeriksaan Bahan-Bahan Asal Hewan
Seksi Kesehatan Masyarakat Veteriner melaksanakan tugas pokok
pengembangan, pembinaan dan pengawasan di bidang kesehatan masyarakat
veteriner. Tugas pokok Seksi Kesehatan Masyarakat Veteriner tersebut, antara
lain adalah melakukan pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan
sebelum dan sesudah dipotong yang ada di RPH Gadang Kota Malang dan
melakukan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan berupa daging sapi dan susu
sapi yang beredar di Kota Malang.
4.3.1 Pengawasan dan Pemeriksaan Kesehatan Hewan di RPH Gadang Kota
Malang
Pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan yang akan disembelih
maupun daging yang dihaslkan di RPH Gadang Kota Malang dilakukan dengan
cara melakukan pemeriksaan ante mortem dan post mortem. Pemeriksaan
antemortem dilakukan sebelum ternak disembelih dengan tujuan untuk
memastikan bahwa ternak yang akan disembelih benar-benar sehat. Kegiatan
pemeriksaaan ante mortem dilakukan mulai pukul 13.00 sampai 16.00.
Pemeriksaan yang dilakukan antara lain memeriksa kondisi umum ternak sampai
gejala yang menunjukkan sebagai penyakit. Pengamatan pertama dilakukan
Gambar 4.5 Injeksi vitamin B kompleks IM pada kambing

29

dengan melihat tingkah laku ternak. Ternak yang sehat terlihat aktif bergerak.
Pemeriksaan selanjutnya yaitu mengecek kondisi hidung dan mukosa mulut,
kondisi gigi serta bau mulut. Ternak yang boleh dipotong yaitu berumur diatas
satu tahun yang ditandai dengan sepasang gigi telah tangggal, hidung bersih dan
basah, memiliki mukosa mulut berwarna merah muda serta tidak berbau mulut.
Kondisi kulit dan rambut juga diperiksa untuk melihat ada tidaknya luka
akibat cedera, ektoparasit atau sebab lain pada ternak. Ternak yang memiliki
masalah ektoparasit seperti scabies tidak diperbolehkan dipotong karena
berpotensi menular pada manusia. Pemeriksaan lainnya yaitu kebersihan anus dan
ekor. Ternak yang mengalami diare maka akan terlihat bekas feses pada anus.
Diare merupakan indikasi terjadinya gangguan saluran pencernaan sehingga perlu
dilakukan karantina. Pemeriksaan ante mortem dilakukan oleh keur master di
bawah pengawasan dokter hewan Hasil pemeriksaan ante mortem yaitu keputusan
ternak diijinkan untuk disembelih, harus segera disembelih, ditunda
penyembelihannya dan dilarang untuk disembelih. Pemeriksaan antemortem pada
masa rotasi PPDH kedinasan, semua ternak yang diperiksa dinyatakan diijinkan
untuk disembelih. Ternak yang diijinkan untuk disembelih ditandai dengan cat
semprot warna putih yang disemprotkan pada bagian tanduk (Gambar 4.6).









Gambar 4.6 Penandaan pada ternak yang telah melalui pemeriksaan
ante mortem.

Pemeriksaan post mortem dilakukan setelah ternak disembelih. Bagian yang
diperiksa yaitu kepala, karkas, organ pada bagian dada dan organ pada bagian
perut serta pemeriksaan limfoglandula. Pemeriksaan Post mortem telah sesuai

30

dengan Gerser, F. (2003), yaitu pada kepala dilakukan dengan cara menginspeksi
bagian hidung dan palatum kemudian dilakukan insisi dan palpasi pada lidah, otot
masseter, Lgl. Retropharyngealis, Lgl Parotideus, Lgl. Submaxillaris dan Lgl.
Mandibularis untuk melihat ada tidaknya cysticercus. Pemeriksaan trakea
dilakukan dengan inspeksi, palpasi dan insisi pada bagian pertemuan cincin tulang
rawan, untuk melihat kemungkinan ditemukannya kelainan pada mukosa lumen,
peradangan, buih dan infestasi cacing, pemeriksaan oesophagus dilakukan dengan
inspeksi, palpasi, dan insisi untuk melihat lumen terhadap kemungkinan
ditemukan adanya cysticercus.
Paru-paru diperiksa dengan cara palpasi dan insisi pada kedua lobus dan
pemeriksaan Lgl. Mediastinalis cranialis, Lgl. Mediastinalis caudalis, dan Lgl.
Bifurcatio trachealis dextra-sinestra. Pemeriksaan jantung dilakukan dengan cara
inspeksi dan palpasi untuk mengamati kemungkinan adanya perikarditis, ptechia,
degenerasi dan pericarditis traumatic kemudian dilanjutkan dengan insisi
perikardium. Insisi pada bagian perikardium untuk melihat adanya cairan
perikardium dan ada tidaknya cysticercus. Hati diinspeksi, palpasi, dan insisi pada
seluruh lobus hati untuk melihat warna, ukuran, dan konsistensi terhadap
kemungkinan adanya degenerasi, pembendungan dan cacing.
Pemeriksaan selanjutnya yaitu pada limpa dengan cara inspeksi, palpasi dan
insisi pada seluruh permukaan limpa untuk melihat warna, ukuran limpa dan
konsistensi. Pemeriksaan pada bagian usus dan lambung dilakukan dengan cara
mengeluarkan isi usus dan lambung lalu dilanjutkan dengan melihat lumen dan
mukosa usus dan lambung terhadap adanya infestasi cacing. Insisi juga dilakukan
pada Lgl. Mesenterica di usus, pemeriksaan karkas dilakukan dengan inspeksi
dan palpasi pada seluruh permukaan bagian luar dan dalam karkas serta
dilakukan insisi pada Lgl. Sub iliaca dan Lgl. Cervicalis superficialis untuk
mengetahui kondisi karkas, pemeriksaan ginjal dilakukan dengan inspeksi, insisi,
dan palpasi untuk mengetahui adanya pembengkakan, oedema dan peradangan.
Hasil keseluruhan pemeriksaan postmortem yaitu keputusan daging baik untuk
konsumsi, dapat dikonsumsi manusia setelah bagian yang tidak layak dikonsumsi
dibuang dan dilarang untuk dikonsumsi. Pemeriksaan postmortem pada masa
rotasi PPDH kedinasan, semua daging dinyatakan baik dan boleh dikonsumsi

31

yang kemudian distempel (Pemberian stempel diatur dalam Surat Keputusan
Menteri Pertanian nomor295/Kpts/TN.310/7/1992 tentang Pemotongan) dan diijinkan
untuk dijual di pasar.
Hasil pemeriksaan post mortem terdapat hati yang terkena Fasciolosis. Organ
pada kondisi ini sebenarnya memiliki warna, bau dan konsistensi normal, tetapi
terdapat bagian yang tidak normal akibat adanya parasit berupa cacing. Berikut
merupakan penjelasan penyakit Fasciolosis dan cara pencegahannya.
a) Penyakit Fasciolosis
Penyakit Fasciolosis disebabkan oleh cacing trematoda Fasciola hepatica dan
Fasciola gigantica, Fasciolosis ini pada ternak menyerang organ hati dan biasa
disebut liver fluke. Spesies cacing Fasciola yang menyerang ternak ruminansia di
Indonesia hanya satu spesies, yaitu F. gigantica dan induk semang antaranya pun
hanya satu, yaitu siput Lymnaea rubiginosa. Di Indonesia, penyakit ini pertama
kali dilaporkan oleh van-Vezen pada tahun 1890 dan pada tahun 1921 penyakit ini
sudah menyebar hampir di seluruh Indonesia dengan kejadian rata-rata 35%.
Penyebaran cacing kelas trematoda ini di suatu daerah memerlukan minimal satu
induk semang antara yaitu berupa siput Famili Lymnaeidae. Oleh karena itu,
induk semang definitif harus berada dalam satu lingkungan dengan siput yang
berperan sebagai induk semang perantara. Siklus hidup cacing F. gigantica
memerlukan induk semang utama, yaitu siput L. rubiginosa. Oleh karenanya, di
Asia Tenggara termasuk di Indonesia, distribusi dari F. gigantica tergantung pada
keberadaan siput tersebut. Fasciolosis pada ternak biasanya tidak memperlihatkan
gejala klinis yang menciri. Gejala yang mungkin terlihat berupa kekurusan, lemah,
nafsu makan turun, pucat, diare, dan bulu kusam. Gejala ini mirip dengan
penyakit parasiter lainnya ataupun kurang gizi, sehingga peternak tidak menyadari
bahaya dari penyakit ini, sehingga pencegahan dan pengendaliannya masih kurang
diperhatikan. Kejadian Fasciolosis pada ternak ruminansia berkaitan dengan daur
hidup cacing Fasciola sp.. Ternak dapat terinfeksi karena memakan hijauan yang
mengandung metaserkaria (larva infektif cacing hati). Sekitar 16 minggu
kemudian cacing tumbuh menjadi dewasa dan hidup di saluran empedu. Cacing
dewasa memproduksi telur dan keluar bersama feses. Pada kondisi yang cocok
telur cacing menetas dan mengeluarkan mirasidium. Telur cacing F. hepatica

32

akan menetas dalam 9-12 hari pada suhu 26C, sedangkan telur cacing F.
gigantica akan menetas dalam 14-17 hari pada suhu 28C. Mirasidium memiliki
cilia (rambut getar) dan aktif berenang untuk mencari induk semang antara yang
sesuai, yaitu siput Lymnaea sp., yang kemudian menembus ke dalam tubuh siput.
Dalam waktu 24 jam didalam tubuh siput, mirasidium akan berubah menjadi
sporosis dan 8 hari kemudian akan berkembang menjadi redia, 1 sporosis tumbuh
menjadi 1-6 redia. Redia kemudian siap keluar dari siput, bersama serkaria yang
dilengkapi ekor untuk berenang, dan menempel pada benda yang terendam air
seperti jerami, rumput atau tumbuhan air lainnya. Tidak lama kemudian serkaria
melepaskan ekornya dan membentuk kista yang disebut metaserkaria (Jusmaldi,
2009).
Metaserkaria ini merupakan bentuk infektif cacing Fasciola sp.. Bila
metaserkaria termakan oleh ternak, di dalam usus metaserkaria tersebut akan
keluar dari kista menembus dinding usus menuju hati. Dalam waktu sekitar 16
minggu metaserkaria akan tumbuh menjadi cacing dewasa dan mulai
memproduksi telur. Cacing Fasciola sp. dapat hidup sekitar satu tahun di dalam
tubuh ternak. Cacing ini akan memakan jaringan hati dan darah pada saat masih
muda, dan makanan utama setelah dewasa adalah darah. Pada pemeriksaan hati
sapi di rumah potong hewan, luas kerusakan hati tergantung pada infeksi dan
lamanya hewan sakit (Martindah, 2005). Pada infeksi yang parah terlihat adanya
perubahan berupa pembengkakan yang berair dan penyumbatan saluran empedu,
jaringan hati mengeras karena terbentuk jaringan parut (cirrhosis) dan hati
mengecil (atrophi). Telur cacing Fasciola sp. hanya akan menetas pada kondisi
cukup air. Telur tidak tahan panas dan kering, sehingga telur yang berada dalam
feses sapi yang berceceran saat digembalakan pada musim kemarau tidak banyak
berperan dalam penyebaran penyakit. Telur yang berada dalam tumpukan feses
jika terpapar sinar matahari akan mati dalam 2 minggu, tetapi di tempat teduh
sebagian besar telur cacingnya akan mati dalam 8 minggu karena meningkatnya
suhu akibat proses dekomposisi dari limbah kandang tersebut. Pertumbuhan
cacing mulai saat tertelan hingga dewasa dapat memproduksi telur di dalam tubuh
ternak, yang sering dikenal dengan istilah Periode Pre Paten (PPP), pada sapi 15-
21 minggu dan pada kerbau 22-32 minggu. PPP ini sangat berarti dalam

33

menetapkan jenis obat cacing yang akan dipakai untuk program pengobatan
fasciolosis pada ternak (Jusmaldi, 2009).

b) Sifat Biologi Siput Lymnaea rubiginosa dan Cara Pengendalian Penyakit
Fasciolosis
L. rubiginosa merupakan siput air tawar yang memerlukan air dalam
hidupnya berada pada air dangkal yang mengalir seperti pada lahan tanaman padi
(sawah). Sawah irigasi merupakan habitat yang cocok, di mana siput dapat
berkembang biak dengan cepat dan populasinya tetap tinggi sampai menjelang
panen. Siput dapat menyebar secara cepat karena kebiasaannya mengapung di
permukaan air dan terbawa arus air ke tempat lain. Pada kondisi kering, selama 2
minggu tanpa hujan, sebagian besar siput (>90%) akan mati (Jusmaldi, 2009).
Pengendalian Fasciolosis pada ternak ruminansia pada prinsipnya
memutus daur hidup cacing. Secara umum, strategi pengendalian Fasciolosis
didasarkan pada musim (penghujan/basah dan kemarau/kering). Pada musim
penghujan, populasi siput mencapai puncaknya dan tingkat pencemaran
metaserkaria sangat tinggi. Sehingga diperlukan tindakan-tindakan pencegahan
terhadap infeksi cacing Fasciola sp. yaitu dengan cara: 1. Limbah kandang yang
digunakan sebagai pupuk pada tanaman padi harus sudah difermentasikan terlebih
dahulu, sehingga telur cacing Fasciola sp. sudah mati. 2. Pengambilan jerami dari
sawah sebagai pakan ternak dilakukan dengan memotong 1-1,5 cm dari tanah. 3.
Jerami dijemur selama 2-3 hari di bawah sinar matahari dan dibolak-balik selama
penjernuran sebelum digunakan untuk pakan. 4. Penyisiran jerami agar daun padi
yang kering terlepas untuk mengurangi pencemaran metaserkaria. 5. Tidak
menggembalaan ternak di daerah berair atau yang tercemar oleh metaserkaria
cacing hati. 6. Pengobatan pada ternak sebaiknya dilakukan pada musim kemarau.
Pemberian obat cacing dapat membunuh segala stadium perkembangan cacing
hati cukup dilakukan sekali saja sekitar 6-8 minggu. Apabila menggunakan obat
cacing yang hanya mampu membunuh cacing dewasa saja sebaiknya dilakukan
dua kali setahun (Martindah, 2005).
Mengingat bahwa Fasciolosis merupakan penyakit parasiter pada ternak
ruminansia yang gejala klinisnya tidak jelas, maka sosialisasi tentang siklus hidup
parasit dan semua faktor yang berkaitan dengan Fasciolosis, perlu dilakukan agar

34

masyarakat dapat lebih memahami tentang penyakit ini, sehingga kesadaran dan
kepedulian masyarakat terhadap Fasciolosis dapat meningkat. Salah satu upaya
sosialisasi tersebut adalah melalui penyuluhan dengan pendekatan partisipatif,
yang melibatkan semua lini yang terkait seperti Dokter Hewan, penyuluh,
peternak, dan peneliti (Martindah, 2005). Hasil pemeriksaan post mortem pada 10
organ hati dapat dilihat pada tabel 4.1, pola penyebarannya dapat dilihat pada
gambar 4.7 dan hati yang terinfeksi cacing Fasciola sp. dapat dilihat pada gambar
4.8.
Tabel 4.1 Hasil Pemeriksaaan Organ Hati di PD-RPH Kota Malang
No. Asal Sapi
Jumlah Hati Yang Diperiksa
Prevalensi
Jumlah Yang
Diperiksa Terinfeksi Tidak Terinfeksi
1.
Kota dan
Kab.
Malang
4 6 40% 10
Keterangan : Perhitungan angka prevalensi
Point Prevalen Rate =


x K (Konstanta=100%)
=


x 100% = 40%


Gambar 4.7 Pola Penyebaran Penyakit Fasciolosis Di Kota Malang

35


Gambar 4.8 Hati yang terinfeksi cacing Fasciola sp. Cacing Fasciola sp. di
tunjuk oleh panah berwarna merah.
Hasil pemeriksaan terhadap penyakit Fasciolosis menunjukkan bahwa
Kota Malang termasuk daerah endemis penyakit Fasciolosis hal ini dapat
diketahui dari hasil pemeriksaan organ hati di PD-RPH Gadang, dari 10 organ hati
yang dilakukan pemeriksaan terdapat 4 hati yang terinfeksi penyakit Fasciolosis.
Angka pervalensi, dalam epidemiologi didefinisikan sebagai banyaknya jumlah
kasus penyakit yang terjadi dalam suatu populasi dalam kurun waktu tertentu atau
jumlah total kasus dalam populasi dibagi dengan jumlah individu dalam populasi.
Angka prevalensi dapat digunakan untuk memperkiraan seberapa sering kejadian
penyakit yang berada dalam suatu populasi terjadi selama periode waktu tertentu.
Hal ini membantu dokter atau ahli kesehatan lain memahami kemungkinan
diagnosis terhadap suatu penyakit. Intepretasi hasil dari penghitungan prevalensi
ini adalah semakin tinggi tingkat prevalensi di suatu populasi menunjukkan bahwa
semakin tinggi pula jumlah penyakit yang menjangkit di populasi tersebut dalam
kurun waktu tertentu. Kesimpulan dari pemeriksaan organ hati di PD-RPH
Gadang menunjukkan bahwa kejadian penyakit Fasciolosis pada sapi yang
terdapat di Kota Malang memiliki tingkat kejadian yang rendah hal ini dapat
dilihat dari hasil perhitungan prevalensi yaitu sebesar 40%.

4.3.2 Pelaksanaan Pengawasan dan Pemeriksaan Bahan-Bahan Asal Hewan
Selain pemeriksaan ante mortem dan post mortem di PD-RPH Kota Malang
Bidang Peternakan dan Kesehetan Hewan Kota Malang juga melakukan

36

pengawasan dan pemeriksaan bahan-bahan asal hewan yaitu melakukan
pemeriksaan daging sapi di pasar Madyopura Kelurahan Madyopuro Kecamatan
Kedungkandang dan pemeriksaan sampel susu dari agen penjual susu yang
tersebar di Kota Malang.
a) Sampel Daging Sapi dari Pasar Madyopura Kelurahan Madyopuro
Kecamatan Kedungkandang Kota Malang
Sampel yang didapat dari pasar Madyopura sebanyak enam sampel daging
sapi dari enam pedagang yang berbeda. Sampel yang didapat dimasukkan dalam
kantong plastik dengan diberi label nama dan alamat penjual daging. Pemeriksaan
daging dilakukan dengan uji organoleptik, pengukuran pH, dan uji eber.











Pemeriksaan organoleptik digunakan untuk melihat daging secara
makroskopik. Pemeriksaan organoleptik dapat dilakukan dengan cara pengamatan
warna, tekstur, konsistensi, dan bau daging. Warna daging segar disebabkan
adanya pigmen merah keunguan yang disebut myoglobin yang berikatan dengan
oksigen yang struktur kimianya hampir sama dengan haemoglobin. Tekstur dan
konsistensi dari daging sangat ditentukan oleh protein-protein penyusunnya.
Warna daging segar berwarna merah sampai merah gelap. Warna tersebut berubah
menjadi merah terang apabila daging tersebut dibiarkan terkena oksigen.
Perubahan warna merah sampai merah gelap menjadi merah terang tersebut
bersifat reversible. Namun, jika daging tersebut terlalu lama terkena oksigen maka
warna merah terang akan berubah menjadi coklat. Mioglobin merupakan pigmen
berwarna merah keunguan yang menentukan warna daging segar, mioglobin dapat
Gambar 4.9 Pengambilan Sampel Daging Di Pasar Madyopuro

37

mengalami perubahan bentuk akibat berbagai reaksi kimia. Bila terkena udara,
pigmen mioglobin teroksidasi menjadi oksimioglobin yang menghasilkan warna
merah terang. Oksidasi lebih lanjut dari oksimioglobin akan menghasilkan pigmen
metmioglobin yang berwarna coklat. Timbulnya warna coklat menandakan bahwa
daging telah terlalu lama terkena udara bebas, sehingga menjadi rusak. Sampel
daging rusak/busuk menunjukkan perubahan yang sangat jelas, dimana bau sudah
menjadi amis, warna merah kehitaman, berlendir dan tekstur licin akibat
pengeluaran lendir (Astawan, 2004). Hasil pemeriksaan organolaptik
menunjukkan dua dari eman sampel menunjukkan bau amis, warna merah muda
disertai konsistensi daging yang tidak kenyal.

Gambar 4.10 Pemeriksaan Organolaptik Daging (Sampel A, B, C, D, E, dan F
dimulai dari kiri ke kanan)

Pemeriksaan awal pembusukan dapat dilakukan dengan uji Eber. Jika
terjadi pembusukan, maka ditandai dengan terjadi pengeluaran asap di dinding
tabung, dimana rantai asam amino akan terputus oleh asam kuat (HCl) sehingga
akan terbentuk NH4Cl (gas). Pada daging sapi segar belum terbentuk gas NH3
sehingga tidak bereaksi dengan asam kuat (HCL) sehingga tidak terbentuk NH4Cl
(gas). Pada daging busuk jelas terlihat gas putih (NH4Cl) pada dinding tabung
karena pada daging busuk gas NH3 sudah terbentuk (Lawrie, 1995). Hasil uji eber
menunjukkan dua sampel mulai memasuki fase pembusukan yang ditandai dengan
terbentuknya awan putih pada dinding tabung reaksi (gambar 4.11)


38


Gambar 4.11 Uji Eber Mengetahui Awal Pembusukan Daging

Standar pH daging sapi segar yang baru disembelih adalah 7-7,2 dan akan
terus menurun. Nilai pH daging setelah penyembelihan akan ditentukan oleh
jumlah asam laktat yang dihasilkan dari glikogen selama proses glikolisis anaero.
Setelah hewan disembelih penyedian oksigen otot terhenti, sehingga daging
hewan yang sudah disembelih akan mengalami penurunan pH (Purnomo dan
Adiono, 1985). pH daging segar adalah 7,2. Setelah 24 jam pH daging mengalami
penurunan karena adanya aktivitas mikroba yang menyebabkan proses glikolisis
menghasilkan asam laktat. Namun, pada daging busuk pH meningkat karena
penurunan aktivitas mikroba penghasil asam laktat karena persediaan glikogen
yang semakin terbatas dan diikuti aktivitas mikroba penghasil senyawa basa.
Pengukuran pH dilakukan menggunakan alat pH meter (Lawrie, 1995). Menurut
Yanti et al., (2008) pH daging sapi normal berkisar antara 5,466,29. Hasil
pengukuran pH menunjukkan rata-rata pH daging sampel dari pasar Madyopuro
berkisar antara 5,6 - 5,0 (Gambar 4.12).

39


Gambar 4.12 Pengukuran pH Sampel Daging Sapi Menggunakan pH Meter

Tabel 4.2 Hasil pengujian sampel daging dari pasar Madyopuro Kec.
Kedungkandang
Nama
Pedagang
Organoleptik pH Hasil uji
Eber
Kesimpulan
Warna Bau Tekstur
A Merah segar Aromatis Lembut 5,66 - Baik sekali
B Merah pucat Amis Keras 5,14 ++ Kurang baik
C Pucat sekali Amis Keras 5,02 +++ Kurang baik
D Merah pucat Aromatis Lembut 5,07 + Baik
E Merah segar Aromatis Lembut 5,12 + Baik
F Merah segar Aromatis Lembut 5,6 + Baik

Kesimpulan hasil pengujian kualitas daging dapat diketahui bahwa daging
yang beredar di Kota Malang memiliki kualitas yang baik serta aman untuk
dikonsumsi (tabel 4.2). Tetapi ada dua sampel yaitu sampel B dan C yang
memilki kualitas kurang baik karena dari hasil uji organolaptik daging
menunjukkan warna pucat, konsistensi tidak kenyal, dan bau amis, pada hasil
pengukuran dengan pH meter menunjukkan bahwa nilainya telah berada dibawah
nilai normal daging sapi, dan hasil uji eber menunjukkan bahwa terdapat awan
putih sehingga dapat disimpulkan bahwa daging sampel B dan C telah mulai
menunujukkan tanda busuk sehingga tidak layak dikonsumsi.



40

b) Pemeriksaan Sampel Susu dari Agen Penjual Susu Yang Tersebar Di Kota
Malang
Pemeriksaan susu dilakukan dengan mengambil sampel masing-masing 500
ml dari agen penjual susu yang tersebar di Kota Malang. Pengambilan sampel
dilakukan pada pagi hari mulai jam 06.00-08.00 pagi. Sampel susu diambil dari 7
agen yang berbeda yaitu agen susu Sumber Murni, agen susu AK , agen susu
Bapak Gatot, agen susu Bapak Warsito, agen susu Bapak Warno, agen susu
Nasional, agen susu Lioe. Sampel yang didapat disimpan dalam cool box untuk
mencegah kerusakan sampel susu.

Gambar 4.13 Pengambilan Sampel Susu Pada Salah Satu Agen Penjual Susu Di
Kota Malang

Pengujian yang dilakukan adalah uji organolaptik, uji kebersihan, uji
alkohol, uji didih dan uji berat jenis. Uji Organoleptik dilakukan untuk melihat
warna, rasa, dan bau. Warna susu segar berwarana putih kekuningan bergantung
jenis hewan, pakan, dan jumlah lemak. Warna putih tersusun dari kalsium
kaseinat dan koloid fosfat. Sedangkan warna kekuningan diakibatkan adanya
karoten. Bau susu segar adalah khas bau susu, karena kandungan asam volatile
dan lemak dalam susu. Susu mudah menyerap bau disekelilingnya karena
diakibatkan oleh sifat lemak dalam susu yaitu oil in water type. Rasa susu segar
berasa agak manis karena mengandung laktosa (Deski,2013). Hasil dari
pemeriksaan ini semua sampel susu memiliki warna, bau dan rasa yang baik.
Uji kebersihan adalah untuk melihat apakah susu ini bersih atau tidak.
Susu yang kotor merupakan indikator sanitasi yang buruk (Deski,2013). Hasil
pemeriksaan menunjukkan bahwa susu yang diedarkan kepada masayrakat bersih.

41

Kotoran yang dapat diamati antaralain rambut sapi, sisa-sisa makanan, feses,
darah dan lain-lain. Hasil pemeriksaan sampel susu memiliki tingkat kebersihan
yang baik (gambar 4.14).

Gambar 4.14 Uji Kebersihan Susu

Uji alkohol digunakan untuk mengetahui tingkat keasaman susu. Prinsip
dasar pada uji alkohol merupakan kestabilan sifat koloidal protein susu tergantung
pada selubung atau mantel air yang menyelimuti butir-butir protein terutama
kasein. Susu yang memiliki derajat keasaman yang tinggi apabila direaksikan
dengan alkohol yang memiliki daya dehidrasi, maka protein didalam susu akan
berkoagulasi. Hasil uji alkohol menunjukkan semua sampel negatif atau tidak
terbentuk gumpalan sehingga sampel susu masih segar.
Uji didih digunakan untuk mengetahui tingkat keasaman susu. Prinsip
pada uji didih yaitu, susu yang memiliki kualitas yang tidak bagus akan pecah
ataupun menggumpal bila melalui proses didih. Bila susu dalam keadaan asam
menjadikan kestabilan kasein menurun, koagulasi kasein ini yang akan
mengakibatkan pecahnya susu, tetapi apabila susu dalam keadaan baik maka hasil
yang dapat dilihat dari uji didih adalah susu masih dalam keadaan homogen atau
tidak pecah. Hasil pemeriksaan susu dengan uji didih semua sampel tidak
mengalami penggumpalan atau negatif, sehingga sampel susu yang diambil masih
segar.
Uji berat jenis memiliki prinsip membandingkan antara berat bahan
tersebut dengan berat air pada volume dan suhu yang sama. Berdasarkan batasan

42

Uji berat jenis, prinsip uji ini adalah membandingkan antara berat bahan
tersebut dengan berat air pada volume dan suhu yang sama. Berdasarkan batasan
ini, maka berat jenis tidak bersatuan. Berat jenis susu rata rata 1,032. Berat jenis
dipengaruhi oleh kadar padatan total dan bahan padatan tanpa lemak. Kadar
padatan total susu diketahui jika diketahui berat jenis dan kadar lemaknya. Berat
jenis susu biasanya ditentukan dengan menggunakan laktodensimeter atau
laktometer. Lamtodensimeter adalah hidrometer dimana skalanya sudah
disesuaikan dengan berat jenis susu. Prinsip kerja alat ini mengikuti hukum
archimides yaitu jika suatu benda dicelupkan ke dalam suatu cairan, maka benda
tersebut akan mendapat tekanan keatas sesuai dengan berat volume cairan yang
dipindahkan (diisi). Jika laktometer dicelupkan dalam susu yang rendah berat
jenisnya, maka laktometer akan tenggelam lebih dalam (Deski,2013). Hasil
pemeriksaan berat jenis lima dari tujuh sampel yang diuji diketahui memiliki berat
jenis dibawah standar SNI 01-3141-1998 untuk susu segar yaitu 1,027.

Gambar 4.15 Uji Berat Jenis Pada Susu

Pengujian kandungan pada susu dilakukan dengan alat Lactoscan MCC
Milk analyzer. Alat tersebut dapat menganalisa kadar lemak, berat kering tanpa
lemak (BKL), kadar protein, kadar Laktosa, suhu, kadar air, kepadatan, titik beku
dan konduktivitas susu. Cara penggunaan alat tersebut dengan memasukkan 40 ml
sampel susu untuk uji kandungan susu dan 20 ml sampel untuk menguji pH pada
wadah yang telah disediakan. Milk analyzer akan menganalisa komponen susu
(gambar 4.16).

43


Gambar 4.16 Lactoscan Milk analyzer MCC dan Hasil Analisa

Tabel 4.3 Hasil Pemeriksaan Sampel Susu
No Sampel BJ Lemak Bktl pH Kebersihan Alkohol
1.
SNI 01-
3141-1998
1,028
Min
3.0%
Min 8,0
%
6-7 Bersih Negatif
2. A < 1,020 1,4% 3,33% 6,9 Bersih Negatif
3. B 1,020 2,8% 5,39% 7,1 Bersih Negatif
4. C 1,026 2,9% 7,19% 7,0 Bersih Negatif
5. D < 1,020 2,3% 4,29% 7,0 Bersih Negatif
6. E <1,020 1,1% 2,70% 7,1 Bersih Negatif
7. F <1,027 3,0% 7,05% 7,2 Bersih Negatif
8. G <1,020 2,8% 5,33% 7,0 Bersih Negatif

Hasil pengujian kualitas susu dengan uji BJ, uji Lemak, uji BKTL, uji pH,
uji kebersihan, uji alkohol jika dibandingkan dengan SNI 01-3141-1998 dapat
diketahui bahwa susu yang beredar di Kota Malang memiliki kualitas yang baik
serta aman untuk dikonsumsi (tabel 4.3).











44

BAB 5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Bidang Peternakan dan Kesehtan Hewan Kota Malang memiliki tiga
Seksi yang saling mendukung dalam tugas di lapang yaitu Seksi Bina
Produksi, Seksi Kesehatan Hewan, dan Seksi Kesehatan Masyarakat
Veteriner.
2. Proses pencegahan, pengamatan dan pemberantasan penyakit oleh
Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Hewan Kota
Malang yaitu dengan cara membagikan vaksin, desinfektan dan
penyuluhan kepada peternak di Kota Malang.
3. Proses pengawasan dan pemeriksaan kesehatan pada hewan sebelum dan
sesudah dipotong oleh Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas
Pertanian Hewan Kota Malang dengan cara melakukan pemeriksaan ante
mortem dan post mortem yang dilakukan di PD-RPH Gadang sedangkan
pemeriksaan bahan-bahan asal hewan berupa susu dan daging sapi
dilakukan dengan cara pengambilan sampel ditempat penjualan
kemudian dilakukan pengujian untuk menentukan kualitas dari bahan
pangan asal hewan tersebut.
5.2 Saran
1. Perlu dilakuakan juga pengawasan dan pemeriksaan terhadap bahan
asal hewan lain seperti daging ayam, telur dan produk asal hewan
lainnya seperti abon, telur asin, dll.










45

DAFTAR PUSTAKA

Aiello, S.E., 2000, The Merck Veterinary Manual, Edisi kedelapan, Merck & CO,
Inc, New York, USA.
Astawan, M. 2004. Mengapa Kita Perlu Makan Daging. Departemen Teknologi
Pangan dan Gizi, IPB. http://www.gizi.net.
Brown.2004.Emerging zoonoses and pathogens of public healt significance-an
overview.rev.sci.tech off.Int.Epiz,23(2),435-442
Deski C.2013. Uji Didih, Alkohol dan Derajat Asam Susu Sapi Kemasan yang
Dijual di Pasar Tradisional Kota Denpasar. Indonesia Medicus Veterinus
2013 2(4) : 437 444.
Dennis. 2008. Avian Influenza and Newcastle Disease. Springer-Verlag Italia
2009.
Dharmojono. 2001. Kapita Selekta Kedokteran Veteriner Buku I. Jakarta : Pustaka
Populer Obor. Hlm 16-30.
Erick. 2012. Sanitary practices and occurrence of zoonotic conditions in cattle at
slaughter in Morogoro Municipality, Tanzania: implications for public
health. Tanzania Journal of Health Research Doi:
http://dx.doi.org/10.4314/thrb.v14i2.6 Volume 14, Number 2, April 2012.
Fardiaz. 1992. Petunjuk Laboratorium Sanitasi dan Industri Pangan. IPB Bogor.
Gerser, F. 2003. The Implementation Of a quality Assurance Procedure for the
veterinary service of france. Scientific and technical review series:
Volume 22(2)\: 629-659.
Jusmaldi. 2009. Prevalensi Infeksi Cacing Hati (Fasciola hepatica) pada Sapi Di
Rumah Potong Hewan Samarinda. Jurnal Bioprospek, Vol 6, No. II,
September, 2009. ISSN 1829-7226.
Lukman, D.W. 2008. Daging Yang Baik dan Sehat diunduh darihttp://higiene-
pangan.blogspot.com/2008/11/daging-yang-baik-dan-sehat.html pada 7
Januari 2014 pukul 22.30
Lawrie. 1995. Ilmu Daging. Penerjemah Parakkasi. UI Press, Jakarta.
Martindah. 2005. Meningkatkan Kesadaran dan Kepedulian Masyarakat Terhadap
Fasciolosis Sebagai Penyakit Zoonosis. Balai Penelitian Veteriner,
Wartazoa vol. 15 No. 3 Th. 2005
Sumiarto.2006.Strategi Pengendalian Dan Pemberantasan Zoonosis Di Indonesia.
Ilmu kesehatan veteriner. UGM:Yogjakarta
Kartasudjana, R .2001. Proses Pemotongan Ternak Di RPH. Direktorat
Pendidikan Menengah Kejuruan , Jakarta
Karama, M., Johnson, R.P., Holtslander, R., McEwen, S.A. & Gyles, C.L.2008.
Prevalence and characterization of verotoxin-producing Escherichia coli

46

(VTEC) in cattle from an Ontario abattoir. Canadian Journal of Veterinary
Research 72, 297-302.
Nurit, M.2012. Major Cause of Liver Condemnation and Associated Financial
Loss at Kombolcha Elfora Abattoir, South Wollo, Ethiopia. European
Journal of Applied Sciences 4 (4): 140-145, 2012.



























47

Lampiran 1. Data Populasi Ternak di Kota Malang Tahun 2013
No Jenis
ternak
Kecamatan Total
Kedung
Kandang
Sukun Klojen Blimbing Lowokwaru
1 Sapi
potong
2.685 362 - 512 628 4.241
2 Sapi perah 208 24 - 10 27 269
3 Kerbau 12 43 - 50 45 150
4 Kuda 12 12 - 11 23 58
5 Kambing 538 133 33 171 177 1.052
6 Domba 110 72 18 69 76 345
7 Babi - - - - - -
8 Ayam
buras
19.894 10.794 4.421 11.005 7.962 54.076
9 Ayam
petelur
51.700 100.00
0
300 - - 152.00
0
10 Ayam
pedaging
106.000 - - - - 106.00
0
11 Itik 3.398 5.097 58 2.126 4.116 14.795
12 Mentok 225 128 58 109 112 632































48

Lampiran 2. Data Produksi Ternak di Kota Malang Tahun 2013
Jenis ternak Produksi ternak
Daging sapi (ton) 3.751,30
Daging kambing/domba (ton) 295,08
Daging babi (ton) 395,32
Susu (liter) 110.948,64
Daging ayam (ton) 10.219,56
Telur (ton) 1.062,62