Sunteți pe pagina 1din 6

Laporan Pendahuluan Klien dengan Gangguan Citra Tubuh

Anin Shofial Muharromi, 1006672125

I.

Kasus (masalah utama): Ibu X umur 45 tahun seorang pembantu rumah tangga, mengalami cacat pada wajah karena disiram air panas oleh majikannya. Sejak kejadian itu dia tidak mau keluar kamar dan berinteraksi dengan orang lain. Hasil wanwancara dengan perawat diperoleh data, bahwa klien merasa malu dengan kondisi wajahnya dan takut akan dibicarakan orang. Selain itu, klien berkata kalau dia menyesal tidak mendengar nasehat suaminya supaya berhenti dari pekerjaannya itu. Berdasarkan pengamatan, klien lebih banyak melamun, diam dan tidak mau melihat wajahnya di cermin.

II.

Proses terjadinya masalah Ibu X tersiram air panas takut jadi bahan pembicaraan tidak mau melihat wajah di cermin menyalahkan diri sendiri cacat wajah malu dengan kondisi wajah

tidak mau berinteraksi dengan orang lain dan lebih banyak melamun dan diam

III. A. Pohon Masalah

gangguan isolasi sosial

Gangguan citra tubuh

perubahan bentuk tubuh:cacat wajah

B.
No. 1

Masalah keperawatan dan data yang perlu dikaji


Data DO: Cacat pada wajah Masalah Keperawatan Gangguan citra tubuh

Tidak mau melihat wajahnya di cermin DS: merasa malu dengan kondisi wajahnya merasa menyesal dengan kejadian tersebut 2 DO: Tidak mau bertemu dan berinteraksi dengan orang lain Melamun Lebih banyak diam DS: Merasa takut dibicarakan orang lain Gangguan isolasi sosial

IV.

Diagnosa keperawatan Diagnosa keperawatan prioritas: Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh

V.

Rencana tindakan keperawatan Diagnosa keperawatan Gangguan citra tubuh dengan perubahan bentuk tubuh Rencana tindakan Tujuan Kriteria evaluasi
TUM: Klien dapat mengembalikan citra tubuh yang positif dan sesuai

Tindakan keperawatan

Rasional

TUK: 1.Klien dapat membina hubungan saling percaya

Klien dapat mengungkapkan perasaannya. Ekspresi wajah bersahabat. Ada kontak mata. Menunjukkan rasa senang. Klien mau duduk berdampingan.

Bina hubungan saling percaya dengan memperkenalkan diri dengan sopan dan ramah. Tanya nama lengkap dan nama panggilan yang disukai klien, Jelaskan tujuan pertemuan dan beri perhatian pada klien

Hubungan saling percaya akan menimbulkan kepercayaan klien pada perawat sehingga akan memudahkan dalam pelaksanaan tindakan selanjutnya.

Klien mau mengutarakan masalah yang dihadapinya

2.Klien dapat menilai kemampuan yang dapat digunakannya

Kebutuhan klien terpenuhi Klien dapat melakukan aktivitas terarah

Diskusikan kemampuan klien yang masih dapat digunakan selama sakit Diskusikan juga kemampuan yang dapat dilanjutkan penggunaan di rumah sakit dan rumah nanti

Peningkatan kemampuan mendorong klien untuk mandiri

3. Klien dapat mengungkapkan perasaannya

Klien bercerita dengan terbuka kepada perawat

Ketika klien bercerita perawat mendengarkan dan menunjukkan sikap empati

Pengungkapan perasaan dengan terbuka dapat membuat klien merasa dihargai

4. Klien menerima perubahan pada anggota tubuhnya

Klien mau berinteraksi dengan perawat, keluarga dan orang lain

Memberi kesempatan kepada klien mengekplorasi dirinya

Kesempatan yang diberikan dapat membuat klien menemukan semangat.

5. Klien dapat menetapkan dan merencanakan kegiatan sesuai dengan kondisi sakit dan kemampuan yang dimiliki

Klien beraktivitas sesuai dengan kondisinya

Tingkatkan kegiatan sesuai kondisi klien Beri conoth kegiatan yang boleh klien lakukan

Dengan aktifitas klien akan mengetahui kemampuannya

6. Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada

Klien dapat dukungan dari keluarganya

Beri pendidikan kesehatan kepada keluarga tentang cara merawat klien dengan gangguan citra tubuh Bantu keluarga memberikan dukungan selama klien dirawat

Perhatian dan pengertian keluarga akan membantu meningkatkan percaya diri klien

Strategi Pelaksanaan Tindakan Komunikasi Keperawatan Klien dengan Gangguan Citra Tubuh
A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien Klien terlihat melamun, diam, malu, tidak mau bertemu dengan orang lain

2. Diagnosa Keperawatan

Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh


3. Tujuan Khusus

a. Klien dapat membina hubungan saling percaya b. Klien dapat menilai kemampuan yang dapat digunakannya c. Klien dapat mengungkapkan perasaannya d. Klien menerima perubahan pada anggota tubuhnya e. Klien dapat menetapkan dan merencanakan kegiatan sesuai dengan kondisi sakit dan kemampuan yang dimiliki f. Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada

4. Tindakan Keperawatan

a. Bina hubungan saling percaya b. Diskusikan kemampuan klien yang masih dapat digunakan selama sakit c. Ketika klien bercerita perawat mendengarkan dan menunjukkan sikap empati d. Memberi kesempatan kepada klien mengekplorasi dirinya e. Tingkatkan kegiatan sesuai kondisi klien f. Beri pendidikan kesehatan kepada keluarga tentang cara merawat klien dengan gangguan citra tubuh
B. Strategi Komunikasi dalam Pelaksanaan Tindakan Keperawatan ORIENTASI 1. Salam terapeutik

Selamat pagi Bu, perkenalkan nama saya Ns. Anin shofial, saya senang dipanggil Anin. Saya suster yang akan menemani Ibu selama dirawat di rumah sakit ini. Nama Ibu siapa?Ibu senangnya dipanggil apa?

2. Evaluasi/ validasi

Bagaimana perasaan Ibu pagi ini?


3. Kontrak:

Topik : bagaimana kalau kita ngobrol mengenai apa yang ibu rasakan? Waktu : Mau berapa lama kita ngobrolnya? Baiklah, 15 menit saja ya bu Tempat: Ibu mau kita ngobrolnya dimana? Baiklah, disini saja ya Bu
KERJA: (langkah-langkah tindakan keperawatan)

Tadi Ibu mengatakan bahwa ibu malu dengan kondisi wajah yang seperti ini. Coba ibu ceritakan kepada saya mengapa ibu malu? apa yang ibu rasakan setelah kejadian yang menimpa ibu? Jadi ibu malu dan takut kalau tetangga ibu membicarakan kondisi ibu ini? Ibu juga takut melihat wajah ibu dicermin? Baiklah, apakah ibu mau saya ajarkan cara agar ibu tidak terlalu mengingat-ingat masalah yang telah ibu alami? Coba ibu ceritakan kepada saya kemampuan apa yang dapat ibu lakukan? Apakah ibu suka memasak? Atau ibu suka menjahit? Coba ibu sebutkan semua kemampuan yang ibu miliki. Kemudian urutkan kemampuan tersebut dari yang paling ibu sukai hingga terakhir. Jadi ibu paling suka menyulam? Nah, ketika ibu mengingat kembali masalah yang ibu alami, silahkan ibu alihkan dengan menyulam. Jika masih kurang, ibu bisa melakukan kemampuankemampuan lain yang tadi sudah ibu tulis.
TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi subjektif

Bagaimana perasaan Ibu setelah ngobrol?


Evaluasi objektif

Apa saja hal yang bisa Ibu lakukan jika mengingat masalah yang ibu alami? iya. Bagus sekali, Bu.
Tindak lanjut klien (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan):

Nah, ketika ibu mengingat kembali masalah yang ibu alami, silahkan ibu alihkan dengan menyulam. Jika masih kurang, ibu bisa melakukan kemampuan-kemampuan lain yang tadi sudah ibu tulis. Dengan begitu, ibu tidak akan terlalu mengingat-ingat dan tidak malu

dengan hal telah menimpa ibu. Baiklah Bu, selanjutnya coba Ibu ingat-ingat kegiatan yang sering ibu lakukan bersama keluarga. Nanti kita ngobrol lagi.
2. Kontrak yang akan datang

Topik : Nanti kita akan ngobrol mengenai kegiatan yang sering ibu lakukan bersama bapak dan anak Waktu : Bagaimana kalau nanti sore kita ketemu lagi jam 5, Bu Tempat: Tempatnya dimana?Bagaimana kalau disini aja?Sampai nanti ya bapak.