Sunteți pe pagina 1din 19

PENERAPAN PRINSIP AMAR MARUF NAHI MUNGKAR

DALAM PELAYANAN KEFARMASIAN

Makalah ini disusun untuk memenuhi Tugas Pendidikan Aswaja

Dosen Pengampu :

H. Nur Cholid, M.Ag, M.Pd

Disusun Oleh :

Yuni Antika Susanti (165020041)

Muhammad Mujib Afif Mulyono (165020042)

Riana Putri Rahmawati (165020043)

Yuyun Darma Ayu Ningrum (165020044)

Rifqy Aufar Dhamay Rismawan (165020045)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS WAHID HASYIM
SEMARANG
2016
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan perkembangan serta kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi di

segala bidang dewasa ini, menuntut adanya peningkatan profesionalisme kerja, termasuk

di dalamnya adalah bidang kesehatan. Bidang kesehatan menghadapi permasalahan yang

begitu komplek dan terus berkembang. Semakin komplek permasalahan yang dihadapi,

maka semakin dibutuhkan pelayanan yang profesional sesuai dengan standar yang

berlaku. Oleh karena itu seluruh tenaga yang bergerak dan mempunyai kompeten di

bidang kesehatan wajib untuk meningkatkan standar pelayanan yang diberikan kepada

pasien untuk mengimbangi dan mengatasi kondisi yang sudah ada.


Salah satu perwujudan profesionalisme kerja di bidang kesehatan adalah dengan

memberikan pelayanan kefarmasian baik di Rumah Sakit (RS), Apotek dan Puskesmas

yang maksimal sesuai dengan apa yang diharapkan pasien serta memenuhi standar

pelayanan kefarmasian di RS sesuai dengan standart yang ditetapkan pada peraturan

menteri kesehatan (PerMenKes) republik Indonesia nomor 58 tahun 2014, pelayanan

kefarmasian di apotek sesuai dengan standart (PerMenKes) republik Indonesia nomor 35

tahun 2014 dan pelayanan di puskesmas sesuai dengan pedoman pelayanan kefarmasian

yang diatur oleh direktorat jenderal bina kefarmasian dan alat kesehatan departemen

kesehatab RI tahun 2006. Rumah sakit, Apotek dan puskesmas akan ditinggalkan oleh

konsumen apabila tidak memperhatikan kebutuhan dari pasien, sehingga Apoteker harus

bisa melakukan pelayanan kefarmasian sesuai dengan standart.


Pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang bertujuan untuk

mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah terkait obat. Pelayanan


kefarmasian pada saat ini telah bergeser orientasinya dari obat ke pasien yang mengacu

kepada Pharmaceutical Care. Kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula hanya

berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan yang komprehensif

yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup dari pasien (Depkes RI, 2004).

Pelayanan Kefarmasian (Pharmaceutical Care) adalah suatu tanggung jawab profesi dari

apoteker untuk mengoptimalkan terapi dengan cara mencegah dan memecahkan masalah

terkait obat (Drug Related Problems) (Depkes RI, 2006). Pelayanan kefarmasian salah

satunya adalah melakukan konseling dan informasi obat. Untuk mencapai pelayanan

kefarmasian yang baik, maka seorang apoteker harus mencerminkan perilaku sesuai

standar Permenkes dan juga ajaran agama yaitu Amar Maruf Nahi Mungkar.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang akan dibahas pada makalah kali ini, sebagai berikut :

A. Apa yang dimaksud dengan amar maruf nahi mungkar sesuai dengan ajaran agama

Islam?

B. Bagaimana penerapan amar maruf nahi mungkar dalam melaksanakan pelayanan

kefarmasian baik yang berkaitan dengan konseling dan informasi obat?

1.3 Tujuan Penulisan Makalah


Tujuan penyusunan makalah ini, sebagai berikut :
A. Agar mengetahui pengertian dan memahami maksud dari amar maruf nahi

mungkar sesuai dengan ajaran agama Islam.


B. Agar mampu menerapkanamar maruf nahi mungkar dalam melaksanakan

pelayanan kefarmasian baik yang berkaitan dengan konseling dan informasi obat.

a.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Amar Maruf Nahi Mungkar

Menurut bahasa, amar maruf nahi mungkar yaitu menyuruh kepada kebaikan,

mencegah dari kejahatan,

Amar : menyuruh

Maruf : kebaikan

Nahi : mencegah

Mungkar : kejahatan

Ada beberapa pengertian mengenai amar maruf nahi mungkar, sebagai berikut :

Abul Ala al-Maududi menjelaskan: bahwa tujuan yang utama dari syariat ialah

untuk membangun kehidupan manusia di atas dasar marifat (kebaikan-kebaikan) dan

membersihkannya dari hal-hal yang maksiat dan kejahatan-kejahatan.

Dalam bukunya, Maududi memberikan pengertian tentang apa yang dimaksud

dengan maruf dan munkar adalah sebagai berikut:

Istilah marufat (jamak dari makruf) itu menunjukkan semua kebaikan-kebaikan

dan sifat-sifat yang baik sepanjang masa diterima oleh hati nurani manusia sebagai suatu

yang baik, sebaliknya istilah munkarat (jamak dari munkar) menunjukkan semua dosa

dan kejahatan-kejahatan yang sepanjang masa telah di kutuk oleh watak manusia sebagai

suatu hal yang jahat.

1. Dijelaskan dalam firman Allah Surat Ali Imran: 104





Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada

kebajikan, menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar;

merekalah orang-orang yang beruntung. (Ali Imran: 104)

Tafsirul mufrodat:

a) Al-Ummah: Golongan yang terdiri dari banyak individu yang antara mereka

terdapat ikatan yang menghimpun, dan persatuan yang membuat mereka seperti

berbagai organ dalam satu tubuh.


b) Al-Khairu: Sesuatu yang di dalamnya terkandung kebajikan bagi umat manusia

dalam masalah agama dan duniawi.


c) Al-Maruf: Apa yang dianggap baik oleh syariat dan akal. Dan kata munkar ialah

lawan katanya.

Penjelasan ahli-ahli tafsir mempunyai dua pendapat tentang sifat perintah atau

unsur hukum yang terkandung dalam ayat tersebut.

a) Pendapat pertama mengatakan, bahwa hukum melaksanakan amar makruf nahi

munkar ialah fardu kifayah, sebab di dalam ayat itu hanya diterangkan hendaklah

kamu tergolong ummat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang

ma`ruf dan mencegah dari yang munkar.

b) Pendapat kedua bahwa hukumnya ialah fardlu ain, yaitu wajib bagi setiap pribadi

muslim dan muslimah.

Orang yang diajak bicara dalam ayat ini ialah kaum mukmin seluruhnya.

Mereka terkena taklif agar memilih suatu golongan yang melaksanakan kewajiban

ini. Realisasinya adalah hendaknya masing-masing anggota kelompok tersebut

mempunyai dorongan dan mau bekerja untuk mewujudkan hal ini, dan mengawasi

perkembangannya dengan kemampuan optimal, sehingga bila mereka melihat


kekeliruan atau penyimpangan dalam hal ini (amar makruf nahi munkar), mereka

segera mengembalikannya ke jalan yang benar.

Berdasarkan ayat di atas, maka perkataan minkum pada ayat tersebut adalah

mimbayaniyah yang hanya menunjukkan tentang jenis yang dikenakan perintah itu.

Maka berdasar atas pendapat itu, tiap-tiap orang, tiap-tiap pribadi, asal masuk dalam

golongan ummat Islam mendapat perintah wajib melakukan amar makruf nahi

munkar itu.

2. Penafsiran al-Maraghi dalam surat Ali Imran ayat 110, tentang fungsi dan kedudukan

kaum muslimin dalam menghadapi tugas kemasyaratan.















Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada

yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. (Ali Imran

: 110)

Tafsirul Mufrodat

Kuntum: kalian dijadikan dan diciptakan

Ukhrijat: Umat yang ditampakkan, sehingga membeda dan diketahui.

Penjelasan

Di sini amar makruf nahi munkar penyebutannya didahulukan di banding

iman kepada Allah, padahal iman itu selalu berada di depan dari berbagai jenis

ketaatan. Hal ini lantaran amar makruf nahi munkar merupakan pintu keimanan dan

yang memeliharanya. Jadi didahulukan keduanya hal tersebut dalam penuturan adalah

sesuai dengan kebiasaan yang terjadi dikalangan umat manusia, yaitu menjadikan

pintu berada di depan segala sesuatu.


3. Surat al-Araf : 157

(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya)

mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang

menyuruh mereka mengerjakan yang ma`ruf dan melarang mereka dari mengerjakan

yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan

bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan

belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman

kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang

diturunkan kepadanya (Al Qur'an), mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Penjelasan





Maksudnya, bahwa Nabi yang ummi itu hanya menyuruh yang baik-baik saja

dan tidak melarang kecuali yang buruk, sebagaimana kata Abdu l-lah bin Masud,

apabila kamu mendengar firman Allah, ya ayyuha l-ladzina amanu, maka

pasanglah telingamu untuk mendengarkannya, karena firman (yang didahului

dengan, ya ayyuha l-ladzina amanu, penjelasan itu memuat kebaikan yang kamu di

suruh melakukannya, atau keburukan yang dilarang mengerjakannya.


Dan perintah Nabi Muhammad SAW, yang terpenting diantaranya ialah

suruhan untuk beribadah kepada Allah semata, tanpa menyekutukan Dia dengan yang

lain. Adapun larangannya yang terpenting adalah larangan yang menyembah selain

Allah, dan memang demikianlah ajaran semua Rasul yang pernah di utus Allah dan

soal ibadah.

4. Surat Luqman : 17











Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang

baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap

apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang

diwajibkan (oleh Allah).

Tafsirannya :

Lafadz

Dan perintahkanlah orang lain supaya membersihkan dirinya, sebatas

kemampuan. Maksudnya, supaya jiwanya menjadi suci dan demi untuk mencapai

keberuntungan.

Dan cegahlah manusia dari semua perbuatan durhaka terhadap Allah, dan dari

mengerjakan larangan-larangan-Nya yang membinasakan pelakunya, serta

menjerumuskannya ke dalam adzab neraka yang apinya menyala-nyala, yaitu neraka

jahanam, dan seburuk-buruk tempat kembali adalah neraka jahanam.


5. Surat al-Hajj: 41, al-Maraghi tentang kewajiban amar makruf nahi munkar.












(41: )

(Yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka

bumi, niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat

yang ma`ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah

kembali segala urusan.

Penjelasannya :

Orang-orang yang diusir dari kampung halamannya ialah orang-orang yang

apabila kami meneguhkan kedudukan mereka di dalam negeri, lalu mengalahkan

kaum musyrikin, lalu mereka taat kepada Allah, mendirikan sholat, seperti yang

diperintahkan kepada mereka, mengeluarkan zakat, menyuruh orang untuk

mengerjakan apa yang diperintahkan oleh syariat dan melarang melakukan

kemusyrikan, serta kejahatan. Kemudian Allah menjanjikan akan meninggikan

apakah dia akan membalasnya dengan pahala ataukah dengan siksa di akhirat.

6. Surat at-Taubah : 112, tentang sifat orang yang beriman

Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji

(Allah), yang melawat, yang ruku`, yang sujud, yang menyuruh berbuat ma`ruf dan

mencegah berbuat mungkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan

gembirakanlah orang-orang mu'min itu.


Penjelasan :

Di dalam surat at-Taubah ada penjelasan tentang sifat-sifat orang yang

beriman atau orang-orang mukmin yang sempurna imannya yang mana Allah telah

memberi (menukar) diri dan harta mereka dengan surga.

Di dalam ayat di atas menafsirkan al amiruna bil maruf, wa a-nahuna ani

al-munkar = orang-orang yang mengajak kepada keimanan dengan segala akibatnya,

dan orang-orang yang mencegah dari kemusyrikan dengan segala akibatnya.

7. Surat Ali Imron : 114













Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan mereka menyuruh kepada

yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar dan bersegera kepada (mengerjakan)

pelbagai kebajikan; mereka itu termasuk orang-orang yang saleh.

Penjelasan :

Dalam kitab tafsir al-Maraghi jilid 10







Di dalam ayat ini, Allah menyifati kaum mukminin dengan lima sifat yang sama

sekali berlawanan dengan sifat kaum munafik, yaitu :

a) Mereka menyuruh melakukan perbuatan yang makruf, sedangkan kaum munafik

menyuruh perbuatan yang munkar.

b) Mereka mencegah melakukan perbuatan yang munkar, sedangkan kaum munafik

mencegah melakukan perbuatan yang makruf.


Kedua sifat ini merupakan pagar segala keutamaan dan benteng penghalang

tersebarnya segala keburukan.

a. Mereka melaksanakan shalat dengan sebaik dan sempurna mungkin

dengan khusu, tapi orang-orang munafik jika melaksanakan shalat dengan

bermalas-malasan dan ruja terhadap manusia.

b. Mereka mengeluarkan zakat yang diwajibkan atas mereka dan

sedekah tathawwu (sukarela) yang mereka di berkati untuk itu, tetapi orang

munafik sebaliknya.

c. Mereka terus melaksanakan ketaatan, dengan meninggalkan larangan-Nya dan

mengerjakan segala perintah-Nya menurut kemampuan mereka, tetapi orang-

orang munafik malah sebaliknya.

Penafsiran Surat Ali Imran: 144 (dalam tafsir Ibnu Katsir I)

Dijelaskan: Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan mereka

menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar dan bersegera

kepada (mengerjakan) pelbagai kebajikan; mereka itu termasuk orang-orang yang

saleh. Mereka itulah yang disebut dalam firman Allah, dan sesungguhnya diantara

Ahli Kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan

kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka, sedang mereka berendah hati

kepada Allah.

8. Surat at-Taubah : 71







Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka

(adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh

(mengerjakan) yang ma`ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan sembahyang,

menunaikan zakat, dan mereka ta`at kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan

diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

2.2 Pelayanan Kefarmasian

Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah bergeser orientasinya dari obat ke

pasien yang mengacu kepada Pharmaceutical Care. Kegiatan pelayanan kefarmasian

yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan

yang komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup dari pasien

(Depkes RI, 2004). Pelayanan Kefarmasian (Pharmaceutical Care) adalah suatu

tanggung jawab profesi dari apoteker untuk mengoptimalkan terapi dengan cara

mencegah dan memecahkan masalah terkait obat (Drug Related Problems) (Depkes RI,

2006). Sebagai konsekuensi perubahan orientasi tersebut, apoteker dituntut untuk

meningkatkan pengetahuan, ketrampilan dan perilaku agar dapat melaksanakan interaksi

langsung dengan pasien (Depkes RI, 2004).

Salah satu interaksi antara apoteker dengan pasien melalui konseling obat,

konseling obat sebagai salah satu metode edukasi pengobatan secara tatap muka atau

wawancara merupakan usaha untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman pasien

dalam penggunaan obat (Depkes RI, 2006). Menurut KEPMENKES RI Nomor


1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek,

konseling adalah suatu proses komunikasi dua arah yang sistematik antara apoteker dan

pasien untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan obat dan

pengobatan (Depkes RI, 2004).

Di dalam prakteknya, konseling obat melakukan penyampaian dan penyediaan

nasehat-nasehat yang berkaitan dengan obat, yang didalamnya terdapat implikasi diskusi

timbal balik dan tukar menukar opini (Siregar dan Kumolosari, 2004). Dengan adanya

diskusi timbal-balik dan tukar menukar opini antara pasien dan apoteker diharapkan

dapat diambil keputusan bersama tentang terapi yang akan dijalani (Rantucci, 2006).

Peran terpenting konseling pasien adalah memperbaiki kualitas hidup pasien dan

menyediakan pelayanan yang bermutu untuk pasien (Rantucci, 2006). Dengan adanya

konseling obat diharapkan pasien mendapatkan pengetahuan dan pemahaman pasien

dalam penggunaan obat sehingga berdampak pada kepatuhan pengobatan dan

keberhasilan dalam proses penyembuhan penyakitnya (Depkes RI, 2006).

Selain dapat meningkatkan kepatuhan pasien, pemberian konseling obat dapat

mengurangi terjadinya efek samping obat pada pengobatan yang dijalani oleh pasien

(Poudel dkk, 2008). Melalui konseling, apoteker dapat menyelidiki kebutuhan pasien saat

ini dan akan datang. Apoteker dapat menemukan apa yang perlu diketahui oleh pasien,

keterampilan apa yang perlu dikembangkan dalam diri pasien, dan masalah yang perlu

diatasi. Selain itu, apoteker diharapkan dapat menentukan perilaku dan sikap pasien yang

perlu dirubah (Rantucci, 2006).

Untuk memberikan konseling obat yang benar terhadap pasien mengenai obat,

Apoteker diwajibkan untuk memiliki beberapa sumber informasi. Sumber infomasi yang
digunakan bisa berasal dari pustaka, media cetak, dan internet (Rantucci, 2006). Sumber

informasi obat meliputi antara lain dokumen, fasilitas, 3 lembaga dan manusia.

Sedangkan dalam praktiknya sumber informasi obat digolongkan menjadi tiga macam

yaitu sumber informasi primer, sumber informasi sekunder dan sumber informasi tersier

(Kurniawan dan Chabib, 2010).

2.3 Peranan Prinsip Amar Maruf Nahi Munkar bagi Apoteker dalam Melaksanakan

Pelayanan Kefarmasian

Islam merupakan pedoman bagi manusia dalam membedakan antara yang baik

dan buruk, antara yang benar dan salah. Islam mengajarkan kepada hambanya salah

satunya yaitu memiliki sifat amar maruf nahi mungkar. Begitupun jika diaplikasikan ke

pelayanan farmasi yang dilakukan oleh seorang apoteker. Salah satu pelayanan farmasi

oleh apoteker yaitu memberikan konseling dan informasi obat. Kasus penyalahgunaan

obat batuk dengan kandungan dekstrometorfan kerap terjadi. Beberapa waktu lalu kasus

penyalahgunaan obat batuk yang dijual bebas ini terjadi di Kabupaten Cilacap, dimana

dua siswa SMP warga Desa Tambaksari, Kecamatan Kedungreja, meninggal dunia akibat

overdosis setelah mencoba fly dengan menggunakan obat batuk ini. Sedangkan dua orang

lainnya, masih bisa diselamatkan dan harus menjalani perawatan. Obat batuk

dekstrometorfan sering disalahgunakan karena dapat menyebabkan euforia dan rasa

tenang (seperti halnya psikotropika) ketika digunakan dalam dosis besar. Selain itu, obat

ini juga dapat dibeli secara bebas sehingga dianggap obat yang aman.

Dekstrometorfan (DXM) adalah zat aktif dalam bentuk serbuk berwarna putih,

yang berkhasiat sebagai antitusif atau penekan batuk. Zat aktif ini selain banyak
digunakan pada obat batuk tunggal juga digunakan pada obat flu kombinasi dengan zat

aktif lain seperti fenilefrin, paracetamol, dan klorfeniramin maleat. Obat yang

mengandung dekstrometorfan tersedia di pasar dalam berbagai bentuk sediaan seperti

sirup, tablet, spray, dan lozenges. Ada beberapa alasan mengapa dekstrometorfan banyak

disalahgunakan, diantaranya adalah :

a) Desktrometorfan mudah didapat. Dekstrometorfan merupakan yang dapat diperoleh

secara bebas baik di apotek maupun di warung-warung. Dekstrometorfan yang

disalahgunakan umumnya dalam bentuk sediaan tablet, karena dalam bentuk tablet

dapat diperoleh dosis yang lebih tinggi dibandingkan dengan bentuk sediaan lain

seperti sirup.

b) Harga dekstrometorfan relatif murah. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan

Republik Indonesia No. 092/Menkes/ SK/II/2012 tentang Harga Eceran Tertinggi

Obat Generik Tahun 2012, harga eceran tertinggi Desktrometorfan HBr tablet 15 mg

dengan kemasan kotak isi 10 x 10 tablet adalah Rp. 14.850,- . Dekstrometorfan HBr

tablet 15 mg dengan kemasan botol isi 1000 tablet, harga eceran tertingginya adalah

Rp. 53.406,-. Jadi rata-rata harga eceran tertinggi untuk 1 tablet Dekstrometorfan HBr

adalah Rp. 50,- hingga Rp. 150,-.

c) Persepsi masyarakat bahwa obat bebas itu aman, karena dekstrometorfan dapat dibeli

secara bebas sebagai obat batuk, sehingga banyak orang beranggapan bahwa

penyalahgunaan dekstrometorfan relatif lebih aman dibandingkan dengan obat

golongan narkotika atau psikotropika yang regulasinya lebih ketat.

Tenaga kesehatan memiliki peranan penting dalam pencegahan penyalahgunaan

dengan memberikan edukasi kepada masyarakat saat pembelian obat dekstrometorfan.


Selain itu diperlukan komunikasi dan edukasi kepada remaja tentang risiko

penyalahgunaan dekstrometorfan. Komunikasi dan edukasi ini selain dilakukan pada

remaja juga sebaiknya dilakukan pada para orangtua supaya dapat berperan aktif dalam

pencegahan penyalahgunaan dekstrometorfan pada anak remaja mereka. Penyalahgunaan

obat tidak hanya terjadi pada obat dekstrometrofan saja, namun dari obat-obat lain yang

mungkin efek sampingnya dapat disalahgunakan, sehingga peran apoteker sangat penting

dalam pelayanan masyarakat yang merupakan konseling dan informasi obat.


BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Islam mengajarkan kepada hambanya salah satunya yaitu memiliki sifat amar

maruf nahi mungkar. Begitupun jika diaplikasikan ke pelayanan farmasi yang dilakukan

oleh seorang apoteker. Salah satu pelayanan farmasi oleh apoteker yaitu memberikan

konseling dan informasi obat. Penyalahgunaan obat batuk yang mengandung

dekstrometorfan sering sekali dilaporkan terjadi. dekstrometorfan sering disalahgunakan

karena dapat menyebabkan euforia dan rasa tenang (seperti halnya psikotropika) ketika

digunakan dalam dosis besar. Maka sebagai seorang apoteker, lewat konseling dan

informasi penggunaan obat harusnya masyarakat mengetahui penggunaan yang tepat dari

waktu dan dosis agar tidak disalahgunakan, sehingga pelayanan konseling tersebut

seorang apoteker telah melakukan nahi mungkar yaitu mencegah terjadinya

penyalahgunaan obat yang tidak sesuai dengan aturan kefarmasian dan agama Islam.

Begitupun Islam melarang untuk mengkonsumsi segala macam makanan atau minuman

yang dapat merusak kesehatan.


DAFRAR PUSTAKA

Depkes RI, 2004, Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1027 /MENKES/SK/2004, Tentang
Standar Pelayanan Farmasi Rumah Sakit,
Departemen Kesehatan RI: Jakarta. Depkes RI, 2006, Pedoman Konseling Pelayanan
Kefarmasian di Sarana Kesehatan, Departemen Kesehatan RI: Jakarta
Poudel, A., Khanal, S., Alam, K. dan Palaian, S., 2009, Perception Of Nepalese Community
Pharmacists Towards Patient Counseling And Continuing Pharmacy education Program:
A Multicentric Study, Journal of Clinical and Diasnostic Research, 3, 1408-1413
Rantucci, M. J., 2009, Komunikasi Apoteker-Pasien: Panduan Konseling Pasien, diterjemahkan
oleh Sani, A. N., Edisi kedua, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
Siregar C.J.P dan Kumolosari, E., 2004, Farmasi Klinik:Teori dan Penerapan, Penerbit Buku
Kedokteran EGC: Jakarta
SK Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 092/MENKES/SK/II/2012 tentang Harga
Eceran Tertinggi Obat Generik Tahun 2012