Sunteți pe pagina 1din 22

UJIAN TENGAH SEMESTER

MANAJEMEN PELAYANAN BERFOKUS PASIEN


Dosen Pembimbing: dr. Djoni Darmadjaja, SpB, MARS, FINACS, FICS

Oleh: Keithy Dorothy (20170309001)

PROGRAM PASCA SARJANA MAGISTER


ADMINISTRASI RUMAH SAKIT
UNIVERSITAS ESA UNGGUL JAKARTA
DESEMBER 2017

1
SOAL UJIAN

1. Tolong disebutkan dan dijelaskan tentang konsep utama Patient Centered Care
2. Sebutkan dan jelaskan elemen Asuhan Pasien Terintegrasi
3. Jelaskan tentang Core Concept dari Patient Centered Care, baik dari perspektif PPA
maupun perspektif pasien
4. Jelaskan tentang konsep DPJP dan Case Manager dalam asuhan pasien
5. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Clinical Leadership

2
I. KONSEP UTAMA PATIENT CENTERED CARE

Ada 4 Konsep inti yang ada dalam konsep PCC (patient centered care) dalam PFCC 2007,
Benchmarking Project, Executive Summary and Strategy Map yaitu: martabat dan respek,

berbagi informasi, partisispasi, dan kolaborasi.


A. MARTABAT DAN RESPEK

Menghargai harkat dan martabat manusia berarti menghormati serta mengindahkan setiap
nilai, menjaga harga diri dan kemuliaan serta memperlakukan seseorang dengan manusiawi.
Konsep ini termasuk didalamnya terdapat bagaimana seluruh elemen rumah sakit menghargai
pasien, menghargai keluarga pasien dan menjaga privacy pasien.

1. Menghargai Pasien

Dalam aspek ini, sikap seorang tenaga kesehatan mendengarkan, peduli, dan menghormati
pilihan pasien. Sikap menghargai pasien ditunjukkan dengan memberikan perlakuan yang
sama untuk semua pasien dan tetap tetap berkomunikasi dengan pasien walaupun dalam
kondisi yang tidak sadar.
Pengetahuan, nilai-nilai yang dianut, dan background budaya pasien ikut berperan penting
selama perawatan pasien dan menentukan outcome pelayanan kesehatan kepada pasien. Kultur
(kebudayaan) adalah determinan paling fundamental dari keinginan dan perilaku seseorang.
Seorang anak memperoleh serangkaian nilai, persepsi, preferensi dan perilaku melalui
keluarganya (Thamrin, 2012).
Aspek martabat dan respek dalam konsep patient centered care adalah perilaku seorang
petugas medis yang mencerminkan sikap perhatian dan peduli (caring) saat melaksanakan
pelayanan kesehatan. Perilaku caring mengandung 3 hal yang tidak dapat dipisahkan yaitu
perhatian, tanggung jawab, dan dilakukan dengan ikhlas (Dwidyanti, 2009).

2. Menghargai Keluarga Pasien

Rasa menghargai tim terhadap keluarga ditunjukkan melalui menghargai pilihan dan
keyakinan keluarga untuk pasien, contoh pada saat proses resusitasi.
Sikap menghargai keluarga lainnya adalah memberi kesempatan keluarga untuk
mendampingi pasien saat kondisi pasien memburuk atau sakratul maut.

3
3. Menjaga Privacy Pasien

Penghargaan terhadap harkat dan martabat pasien dan keluarga juga diwujudkan melalui
sikap dan kesadaran untuk menjaga privacy atau kerahasiaan pasien. Menjaga privacy atau
kerahasiaan pasien termasuk diantaranya adalah tindakan menjaga pasien selama tindakan serta
kerahasiaan data dan informasi terkait dengan kondisi pasien.
Menjaga privacy atau kerahasiaan pasien termasuk diantaranya adalah tindakan menjaga
pasien selama tindakan serta kerahasiaan data dan informasi terkait dengan kondisi pasien.

B. BERBAGI INFORMASI

Komunikasi dalam menginformasikan sesuatu kepada konsumen layaknya dilakukan


dengan efektif. Tanpa komunikasi yang efektif di berbagai pihak, pola hubungan yang kita
sebut organisasi tidak akan melayani kebutuhan seorang konsumen dengan baik (Nugroho J.
Setiadi, 2013).
Dalam hal ini, seluruh petugas medis, terutama dokter, harus mengkomunikasikan dan
menginformasikan secara lengkap mengenai kondisi pasien dan hal- hal yang berkaitan dengan
pasien, maupun program perawatan dan intervensi yang akan diberikan kepada pasien.
Memberikan Informasi secara lengkap dapat membantu dalam perawatan pasien,
meningkatkan pengetahuan pasien dan pembuatan keputusan. (PFCC, 2007).
Sebagai penerima informasi, keluarga berhak menerima segala informasi terkait dengan
kondisi pasien, prognosis terkait kondisi pasien, tindakan apa yang akan dilakukan,
kemungkinan apa saja yang bisa terjadi, resiko dari setiap tindakan, baik apabila tindakan itu
dilakukan maupun tindakan tidak dilakukan kepada pasien selama proses resusitasi.
Komunikasi dilakukan dengan memakai hati yang mengandung arti bahwa komunikasi
yang dijalin tim resusitasi dengan keluarga didasarkan pada perasaan memahami kondisi
psikologis yang sedang dialami keluarga. Komunikasi juga dilakukan dengan berusaha
menggunakan bahasa sederhana yang mudah dimengerti oleh keluarga.
Edukasi diberikan ketika keluarga menolak suatu tindakan atau ketika keluarga meminta
untuk tetap meneruskan resusitasi walaupun sudah melebihi batas yang ditentukan.

4
C. PARTISIPASI

Pasien dan keluarga dilibatkan dan didukung untuk ikut serta dalam perawatan dan
pembuatan keputusan (PFCC, 2007). Partisipasi adalah hal yang dapat mendorong peran serta
pasien dalam penyelenggaraan pelayanan keperawatan dengan memperhatikan aspirasi,
kebutuhan, dan harapan pasien. Keterlibatan atau partisipasi adalah status motivasi yang
menggerakkan serta mengarahkan proses kognitif dan perilaku konsumen pada saatn mereka
mengambil keputusan (Nugroho J. Setiadi, 2013).
Sebagai pendamping, keluarga dapat memberikan dukungan spiritual berupa lantunan doa
yang dibisikkan di telinga pasien maupun rohaniawan yang diberi kepercayaan oleh keluarga
untuk mendoakan dan memberikan dukungan spiritual kepada pasien sesuai dengan keyakinan
yang dimiliki oleh pasien.
Selain terlibat dalam pendampingan dan penerima informasi, keluarga mengambil peran
penting dalam pengambilan keputusan.

D. KOLABORASI

Tenaga kesehatan mengajak pasien dan keluarga pasien dalam membuat kebijaksanaan,
perencanaan dan pengembangan program, implementasi dan evaluasi program yang akan
didapatkan oleh pasien (Kusumaningrum,2009)
Planetree, pemimpin patient centered care yang diakui secara internasional telah
menunjukkan langkah besar dalam memajukan konsepnya. Model perawatan planetree adalah
pendekatan holistik berpusat pada pasien yang mempromosikan penyembuhan mental,
emosional, spiritual, sosial, dan fisik, sebagian dengan memberdayakan pasien dan keluarga
melalui pertukaran informasi (Cliff,20102).
Salah satu model desain dari patient centered care adalah Planetree model yang mempunyai
konsep:
1. Pasien memiliki hak untuk membuka dan komunikasi yang jujur dalam kepedulian dan

kehangatan lingkungannya. 


2. Para pasien, keluarga dan staf professional mempunyai peran yang vital dalam tim. 


3. Pasien bukan unit yang diisolasikan namun anggota dari keluarga, komunitas dan

sebuah budaya. 


4. Pasien adalah seorang individu dengan hak, tanggungjawab, dan pilihan tentang gaya

5
hidup.
5. Sebuah lingkungan yang mendukung, ramah dan peduli adalah komponen penting yang

memberikan kesehatan berkualitas tinggi. 


6. Lingkungan fisik sangat penting untuk proses penyembuhan dan harus dirancang untuk
mempromosikan penyembuhan dan pembelajaran, serta pasien dan keluarga

berpartisipasi dalam perawatan (Dewi,2011). 


6
II. ELEMEN ASUHAN PATIENT CENTERED CARE

A. PPA DAN ASUHAN TERINTEGRASI (DPJP SEBAGAI LEADER)

Semua proses asuhan pasien yang dilakukan oleh Profesional Pemberi Asuhan (PPA) harus
dicatat dalam formulir yang terintegrasi dan disimpan di berkas rekam medis pasien secara
berurutan sesuai dengan perjalanan asuhan yang dialami oleh pasien di RS, mulai dari
assesmen awal sampai pada resume pulang. PPA menuliskan dalam lembar CPPT dengan ciri
penulisan dan identitas masing-masing.

1. PPA (Profesional Pemberi Asuhan)

Adalah mereka yang secara langsung memberikan asuhan kepada pasien, antara lain:
dokter, perawat, bidan, ahli gizi, apoteker, psikolog klinis, penata anestesi, terapis fisik, dsb.

a. Tim Interdisiplin
b. Tugas Mandiri, Tugas Kolaboratif, Tugas Delegatif
c. Asesmen pasien dengan pola IAR
d. Kolaborasi dan Kompetensi Interprofesional
e. Kompetensi masing-masing PPA memadai
f. Kontribusi profesinya yang setara dalam fungsi profesinya

2. DPJP sebagai Clinical Leader, “Motor” Integrasi Asuhan Pasien

Dokter Penanggung Jawab Pasien (DPJP) menuliskan perkembangan kondisi setiap


pasien setiap hari dalam lembar CPPT dan memverifikasi setiap pemberian pelayanan oleh
PPA dalam waktu 1x24 jam, dengan memberikan paraf pada kolom kanan bawah setiap lembar
CPPT, sebagai bentuk integrasi pelayanan terhadap pasien.

3. Rekam Medis: CPPT – Catatan Perkembangan Pasien Terintegrasi

CPPT adalah lembar pada berkas rekam medis pasien dimana semua kondisi dan
perkembangan penyakit seperti tindakan yang dialami pasien dicatat. Rumah sakit menetapkan
bahwa mereka yang diizinkan memberi perintah menuliskan perintah ini di dalam rekam medis
pasien di lokasi yang sama, dan lokasi itu adalah pada lembar CPPT.

7
4. Asuhan dgn BPIS: Bila Pasien Itu Saya

B. CASE MANAGER


1. Prinsip Case Management:


a. Communication (Komunikasi)
b. Control how Treatment is Progressing (Kontrol)
c. Cost Effectiveness (Efektivitas Biaya)
2. Tugas Case Manager, yaitu:
a. Memonitor permasalahan yang potensial terjadi
b. Mengevaluasi permasalahan dan mengusulkan solusi
c. Mengkomunikasikan solusi dan alternative pemecahan masalah pelayanan
d. Melakukan tindakan emergensi jika diperlakukan
e. Mengkoordinir pelaksana program
f. Penghubung pasien/keluarga dengan dokter utama atau bidang lain di rumah
sakit
g. Penghubung antar dokter spesialis
h. Pertolongan gawat darurat
i. Pelayanan kepada pasien sesuai standar
j. Meningkatkan kepuasan pasien
k. Mengkoordinasikan pemberian pelayanan yang berkualitas
l. Mengkomunikasikan, memonitor, dan mengevaluasi pelayanan pasien sejak
masuk sampai dengan keluar dari rumah sakit

Seorang case manager bertanggung jawab atas pelaksanaan program pemeriksaan


penunjang dan pelaksanaan terapi yang telah ditentukan, agar pelayanan kepada pasien
diberikan dengan baik sesuai standar sehingga kepuasan pasien meningkat. Dalam
menjalankan tugasnya, seorang case manager memiliki wewenang untuk menghubungi dokter
utama dan menjadwalkan pertemuan tim dokter dan bidang lain di rumah sakit.

C. INTEGRATED CLINICAL PATHWAY


Clinical Pathway (Jalur Klinis) adalah suatu cara untuk menstandarisasikan praktik klinis
dan umumnya dilaksanakan di rumah sakit.

8
1. Prioritas CP
a. Kasus sering ditemui
b. Kasus yang terbanyak
c. Biayanya tinggi
d. Perjalanan penyakit dan hasilnya dapat diperkirakan
e. Telah tersedia Standar Pelayanan Medis dan Standar Prosedur Operasional
2. Komponen CP
a. Time Line
b. Kategori pelayanan, aktivitas dan intervensinya
c. Kriteria hasil jangka menengah dan jangka panjang
d. Variasi pencatatan

D. INTEGRATED DISCHARGE PLANNING


1. Pengertian

Discharge planning (perencanaan pulang) adalah serangkaian keputusan dan aktivitas-


aktivitasnya yang terlibat dalam pemberian asuhan keperawatan yang kontinu dan
terkoordinasi ketika pasien dipulangkan dari lembaga pelayanan kesehatan (Potter & Perry,
2005:1106).
Menurut Kozier (2004), discharge planning didefenisikan sebagai proses mempersiapkan
pasien untuk meninggalkan satu unit pelayanan kepada unit yang lain di dalam atau di luar
suatu agen pelayanan kesehatan umum.
National Council of Social Service (2006) dalam Wulandari (2011:9), mendefinisikan
bahwa “discharge planning is aprocess used to decide what client needs to maintain his present
level of well-being or move to the next level of care”.
Discharge planning dilakukan sejak pasien diterima di suatu pelayanan kesehatan di rumah
sakit dimana rentang waktu pasien untuk menginap semakin diperpendek (Sommerfeld, 2001
dalam Rahmi, 2011:10). Discharge planning yang efektif seharusnya mencakup pengkajian
berkelanjutan untuk mendapatkan informasi yang komprehensif tentang kebutuhan pasien
yang berubah-ubah, pernyataan diagnosa keperawatan, perencanaan untuk memastikan
kebutuhan pasien sesuai dengan apa yang dilakukan oleh pemberi layanan kesehatan (Kozier,
2004).

2. Tujuan

9
Discharge planning bertujuan untuk mengidentifikasi kebutuhan spesifik untuk
mempertahankan atau mencapai fungsi maksimal setelah pulang (Carpenito, 1999 dalam
Rahmi, 2011:10). Tindakan ini juga bertujuan memberikan pelayanan terbaik untuk menjamin
keberlanjutan asuhan berkualitas antara rumah sakit dan komunitas dengan memfasilitasi
komunikasi yang efektif (Discharge Planning Association, 2008 dalam Siahaan, 2009:12).
Taylor et al (1989) dalam Yosafianti & Alfiyanti (2010:115) juga menyatakan bahwa
discharge planning adalah proses sistematis yang bertujuan menyiapkan pasien meninggalkan
rumah sakit untuk melanjutkan program perawatan yang berkelanjutan dirumah atau diunit
perawatan komunitas.
Secara lebih terperinci The Royal Marsden Hospital (2004) dalam Siahaan (2009:12-13)
menyatakan bahwa tujuan dilakukannya discharge planning adalah:

a. Untuk mempersiapkan pasien dan keluarga secara fisik dan psikologis untuk di
transfer ke rumah atau ke suatu lingkungan yang dapat disetujui.
b. Menyediakan informasi tertulis dan verbal kepada pasien dan pelayanan kesehatan
untuk mempertemukan kebutuhan mereka dalam proses pemulangan.
c. Memfasilitasi proses perpindahan yang nyaman dengan memastikan semua fasilitas
pelayanan kesehatan yang diperlukan telah dipersiapkan untuk menerima pasien.
d. Mempromosikan tahap kemandirian yang tertinggi kepada pasien dan keluarga
dengan menyediakan serta memandirikan aktivitas perawatan diri.

3. Manfaat

Menurut Spath (2003) dalam Nursalam & Efendi (2008:229), perencanaan pulang
mempunyai manfaat sebagai berikut:
a. Dapat memberikan kesempatan untuk memperkuat pengajaran kepada pasien yang
dimulai dari rumah sakit.
b. Dapat memberikan tindak lanjut secara sistematis yang digunakan untuk menjamin
kontinuitas perawatan pasien.
c. Mengevaluasi pengaruh dari intervensi yang terencana pada penyembuhan pasien
dan mengidentifikasi kekambuhan atau kebutuhan perawatan baru.
d. Membantu kemandirian dan kesiapan pasien dalam melakukan perawatan di rumah.
Wulandari (2011:11) dalam penelitiannya menyebutkan bahwa manfaat dari
pelaksanaan discharge planning adalah sebagai berikut:
a. Mengurangi pelayanan yang tidak terencana (unplanned admission).

10
b. Mengantispasi terjadinya kegawatdaruratan seletah kembali ke rumah.
c. Mengurangi LOS (Length Of Stay) pasien di rumah sakit.
d. Meningkatkan kepuasan individu dan pemberi layanan.
e. Menghemat biaya selama proses perawatan.
f. Menghemat biaya ketika pelaksanaan perawatan di luar rumah sakit atau di
masyarakat karena perencanaan yang matang.
g. Hasil kesehatan yang dicapai menjadi optimal.

4. Komponen/Unsur

Komponen yang dapat mendukung terselengaranya discharge planning yang efektif adalah
keterlibatan pasien dan keluarga, kolaborasi antara tim kesehatan, dan dukungan dari care
giver/pendamping pasien. Hal lain yang tidak kalah penting adalah mengidentifikasi kesiapan
komunitas/keluarga dalam menerima pasien kembali ke rumah (Wulandari, 2011:19).
Discharge Planning Association (2008) dalam Siahaan (2009:21) menyatakan bahwa
unsur-unsur yang harus ada pada sebuah form perencanaan pemulangan antara lain:
a. Pengobatan di rumah, mencakup resep baru, pengobatan yang sangat dibutuhkan,
dan pengobatan yang harus dihentikan.
b. Daftar nama obat harus mencakup nama, dosis, frekuensi, dan efek samping yang
umum terjadi.
c. Kebutuhan akan hasil test laboratorium yang dianjurkan, dan pemeriksaan lain,
dengan petunjuk bagaimana untuk memperoleh atau bilamana waktu akan
diadakannya.
d. Bagaimana melakukan pilihan gaya hidup dan tentang perubahan aktivitas, latihan,
diet makanan yang dianjurkan dan pembatasannya.
e. Petunjuk perawatan diri (perawatan luka, perawatan kolostomi, ketentuan insulin,
dan lain-lain).
f. Kapan dan bagaimana perawatan atau pengobatan selanjutnya yang akan dihadapi
setelah dipulangkan. Nama pemberi layanan, waktu, tanggal, dan lokasi setiap janji
untuk control.
g. Apa yang harus dilakukan pada keadaan darurat dan nomor telepon yang bisa
dihubungi untuk melakukan peninjauan ulang petunjuk pemulangan.
h. Bagaimana mengatur perawatan lanjutan (jadwal pelayanan di rumah, perawat yang
menjenguk, penolong, pembantu jalan/walker, kanul, oksigen, dan lain- lain)

11
beserta dengan nama dan nomor telepon setiap institusi yang bertanggung jawab
untuk menyediakan pelayanan.

5. Alur

E. ASUHAN GIZI TERINTEGRASI

1. Latar Belakang

12
Gizi berperan penting dalam kesehatan. Gizi mempengaruhi proses tumbuh kembang
pada anak, memelihara kesehatan umum, mendukung aktivitas kehidupan sehari-hari, dan
melindungi tubuh terhadap penyakit. Bagi orang sakit, gizi dapat mempengaruhi proses
penyembuhan penyakit, timbulnya komplikasi, lamanya hari rawat, dan mortalitas. Oleh
karena itu asupan makanan dalam jumlah dan jenis zat gizi yang sesuai kebutuhan sangat
penting bagi orang sehat maupun orang yang sakit. Status gizi merupakan kondisi
keseimbangan asupan zat gizi terhadap kebutuhannya dan dikatakan status gizi baik bila berada
dalam keadaan sesuai.

2. Tujuan

Tujuan ppemberian asuhan gizi adalah mengembalikan pada status gizi baik dengan
mengintervensi berbagai faktor penyebab. Keberhasilan PAGT ditentukan oleh efektivitas
intervensi gizi melalui edukasi dan konseling gizi yang efektif, pemberian dietetik yang sesuai
untuk pasien di rumah sakit dan kolaborasi dengan profesi lain sangat mempengaruhi
keberhasilan PAGT. Monitoring dan evaluasi menggunakan indikator asuhan gizi yang terukur
dilakukan untuk menunjukkan keberhasilan penanganan asuhan gizi dan perlu
pendokumentasian semua tahapan proses asuhan gizi.

3. Proses

13
F. KETERLIBATAN PASIEN - KELUARGA

WHO (2008) dalam rangkuman hasil penelitian keselamatan pasien mengidentifikasi 23


topik yang merupakan agenda prioritas, termasuk keterlibatan pasien. Pasien dapat berperan
untuk membantu menemukan diagnosis yang akurat, memutuskan pengobatan yang dipilih,
menetapkan dokter/rumah sakit yang kompeten, memastikan monitoring dan kepatuhan
pengobatan, serta mengidentifikasi efek samping dan melakukan tindakan segera yang tepat
bila terjadi efek samping (Vincent & Coulter, 2002).
Keluarga juga merupakan salah satu factor yang berpengaruh dalam kesembuhan pasien.
Dukungan dari keluarga memberikan pengaruh positif kepada pasien. Seluruh keputusan
tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien pun juga harus dengan persetujuan keluarga.
Oleh karena itu, keluarga harus dilibatkan dalam pengambilan keputusan.

14
III. CORE CONCEPTS OF PATIENT CENTERED CARE
A. SISI PPA
1. Berpartner dengan Pasien

Keselamatan dan kenyaman pasien menjadi poin utama yang harus diperhatikan. Segala
keputusan klinis yang diambil harus berdasarkan juga atas nilai-nilai pasien. Hal ini dapat
terwujud dengan adanya komitmen dari PPA untuk memperlakukan pasien dengan selalu
membayangkan dirinya ada di posisi pasien (Bila Pasien itu Saya).

2. PPA Adalah Tim Interdisiplin

PPA adalah professional pemberi asuhan yang bekerja sebagai tim, di mana PPA
diposisikan mengelilingi pasien. Bekerja sebagai tim menuntut adanya kolaborasi
interprofesional. PPA harus bertugas secara mandiri, kolaboratif, dan delegatif. Oleh karena
itu, PPA dituntut untuk memiliki kompetensi profesi dan kolaborasi interprofesional yang
memadai.

3. DPJP Adalah Clinical Leader

DPJP adalah dokter penanggung jawab pasien, dimana DPJP secara penuh menentukan
tindakan yang akan diambil (menyusun kerangka asuhan). DPJP juga harus melakukan
koordinasi dan kolaborasi dengan petugas medis lainnya, karena PPA merupakan tim. DPJP
juga mempunyai wewenang untuk melakukan sintesis, interpretasi, serta review dari asuhan
terhadap pasien. DPJP juga harus mengintegrasikan asuhan pasien.

4. Asuhan Pasien Terintegrasi

Penerapan PCC dilaksanan melalui asuhan pasien terintegrasi dengan:

a. Integrasi Intra-Inter PPA

15
b. Integrasi Inter Unit
c. Integrasi PPA-Pasien

B. SISI PASIEN
1. Martabat dan Respek

Profesional Pemberi Asuhan mendengarkan, menghormati dan menghargai pandangan


serta pilihan pasien dan keluarga. Pengetahuan, nilai-nilai, kepercayaan, latar belakang kultural
pasien dan keluarga dimasukkan dalam perencanaan pelayanan dan pemberian pelayanan
kesehatan.

2. Informasi

Profesional Pemberi Asuhan mengkomunikasikan dan berbagi informasi secara


lengkap pasien dan keluarga. Pasien dan keluarga harus menerima informasi tepat waktu,
lengkap, dan akurat dengan 3 asesmen, yaitu: metode, substansi/kebutuhan edukasi, dan
konfirmasi.

3. Pastisipasi

Pasien dan keluarga didorong dan didukung untuk mengungkapkan pilihan yang
mereka ambil agar dapat turut serta berpartisipasi dalam asuhan dan pengambilan keputusan.

4. Kolaborasi

Pimpinan pelayanan kesehatan bekerjasama dengan pasien dan keluarga dalam


pengembangan, implementasi serta evaluasi kebijakan dan program.

16
IV. KONSEP DPJD DAN CASE MANAGER

1. Peran DPJP dalam mengimplementasikan PCC

Asuhan Pasien adalah pelayanan kesehatan yang diberikan kepada pasien oleh praktisi para
Professional Pemberi Asuhan (PPA) yang multi profesi yaitu : Dokter, Perawat, Ahli Gizi,
Fisioterapis, Radiografer, Analis Laboratorium, Apoteker/Petugas Farmasi, Pekerja Sosial,
dsb.
Proses asuhan pasien bersifat dinamis dan melibatkan semua PPA tersebut diatas, sehingga
pengintegrasian dan koordinasi aktivitas asuhan pasien menjadi tujuan agar menghasilkan
proses asuhan yang efisien, penggunaan yang lebih efektif sumber daya manusia dan sumber
daya lain, dengan kemungkinan hasil asuhan pasien yang lebih baik, dimana Dokter (DPJP)
bertindak sebagai Team Leader.
Dalam semua fase pelayanan, ada staf yang kompeten sebagai orang yang bertanggung
jawab terhadap pelayanan pasien, dan staf yang kompeten inilah yang disebut Dokter
Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP), yang bertanggung jawab menyiapkan dokumentasi
rencana pelayanan pasien. Rencana asuhan untuk tiap pasien direview dan di verifikasi oleh
DPJP dengan mencatat kemajuannya. Oleh karena itu, DPJP adalah seorang dokter yang
bertanggung jawab atas pengelolaan asuhan medis seorang pasien.
DPJP mengatur asuhan pasien selama seluruh waktu rawat inap, dalam rangka
meningkatkan kontinuitas pelayanan, pengintegrasian asuhan dari para PPA, serta menjamin
kualitas pelayanan dan hasil yang diharapkan.

Ruang Lingkup DPJP:

a. DPJP bertugas mengelola rangkaian asuhan medis seorang pasien sesuai standar
pelayanan medis/profesi antara lain anamnesa, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
penunjang medis/pemeriksaan lain, untuk penegakan diagnosis, selanjutnya

17
perencanaan dan pemberian terapi serta tindakan medis, pelaksanaan tindak
lanjut/follow-up /evaluasi asuhan medis, sampai dengan rehabilitasi. Selain itu
melakukan konsultasi sesuai kebutuhan/indikasi, baik untuk pendapat atau rawat
bersama.
b. DPJP harus membuat rencana pelayanan, dimuat dalam berkas rekam medis.
Rencana pelayanan lengkap adalah memuat segala aspek asuhan medis yang akan
diberikan, termasuk pemeriksaan, konsultasi, rehabilitasi pasien, dsb.
c. DPJP wajib memberikan penjelasan secara jelas dan benar kepada pasien dan
keluarga tentang rencana dan hasil pelayanan, pengobatan atau prosedur untuk
pasien termasuk terjadinya kejadian yang diharapkan dan tidak diharapakan.
d. DPJP wajib memberi pendidikan/edukasi kepada pasien tentang kewajibannya,
terhadap rumah sakit dan bila diperlukan dibantu oleh staff dokter/perawat/staf
administrasi. Perihal bantuan ini harus diatur dalam pola operasional DPJP oleh
Komite Medis.

2. Peran Case manajer dalam mengimplementasikan PCC

Manajer Pelayanan Pasien (case manager) adalah profesional dalam RS yang bekerja
secara kolaboratif dengan PPA, memastikan bahwa pasien dirawat serta ditransisikan ke
tingkat asuhan yang tepat, dalam perencanaan asuhan yang efektif dan menerima pengobatan
yang ditentukan, serta didukung pelayanan dan perencanaan yang dibutuhkan selama maupun
sesudah perawatan RS.
Untuk mempertahankan kontinuitas pelayanan selama pasien tinggal di rumah sakit, staf
yang bertanggung jawab secara umum terhadap koordinasi dan kesinambungan pelayanan
pasien atau pada fase pelayanan tertentu teridentifikasi dengan jelas. Staf yang dimaksud
adalah Manajer Pelayanan Pasien (case manager) yang dapat seorang dokter atau tenaga
keperawatan yang kompeten.
Seorang case manager bertanggung jawab atas pelaksanaan program pemeriksaan
penunjang dan pelaksanaan terapi yang telah ditentukan, agar pelayanan kepada pasien
diberikan dengan baik sesuai standar sehingga kepuasan pasien meningkat. Dalam
menjalankan tugasnya, seorang case manager memiliki wewenang untuk menghubungi dokter
utama dan menjadwalkan pertemuan tim dokter dan bidang lain di rumah sakit.

18
V. CLINICAL LEADERSHIP

Kepemimpinan klinis bukan merupakan konsep baru dalam dunia layanan kesehatan. Ia
bahkan merupakan sebuah kebutuhan untuk mengoptimalkan potensi seluruh profesi di bidang
layanan kesehatan. Tujuannya adalah untuk memberi pelayanan kesehatan yang sempurna dan
meningkatkan keluaran pasien. Saat ini, dorongan bagi klinisi untuk jadi pemimpin dan
manajer semakin meningkat diseluruh dunia. Kondisi ini mendorong upaya agar tema
kepemimpinan klinis dapat dikembangkan dan didukung oleh agenda kebijakan seperti tema
keselamatan pasien dan peningkatan kualitas (Rahma, 2013).
Kepemimpinan di tingkat rumah sakit seperti:
1. Ada anggota direksi yang bertanggung jawab atas keselamatan pasien.
2. Di beberapa bagian ada yang menjadi “penggerak” (champion) keselamatan pasien.
3. Prioritaskan keselamatan pasien dalam agenda rapat direksi/manajemen.
4. Masukkan keselamatan pasien dalam program pelatihan staf.
Dalam jurnal yang disusun oleh Tim Swanwick dan Judy McKimm, dipaparkan bahwa,
saat ini, dorongan bagi klinisi untuk jadi pemimpin dan manajer semakin meningkat di seluruh
dunia. Kondisi ini mendorong upaya agar tema kepemimpinan klinis dapat dikembangkan dan
didukung oleh agenda kebijakan seperti tema keselamatan pasien dan peningkatan kualitas.
Terkait kepemimpinan klinis, para pendidik di sekolah kedokteran memiliki peran kunci untuk
mengembangkan potensi kepemimpinan anak didiknya. Para pendidik tidak hanya mengajar
dan melakukan praktek klinis tapi juga harus mampu memberi contoh sebagai pimpinan yang
baik (Rahma, 2013).
Adapun tujuh domain yang terdapat dalam kerangka kepemimpinan yaitu (Rahma, 2013):
1. Menunjukkan Kualitas Pribadi

19
Dalam domain ini, ada 4 aspek yang harus diperhatikan, yaitu: mengembangkan
kesadaran diri, mengelola diri sendiri, pengembangan pribadi berkelanjutan, dan
bertindak dengan integritas.
2. Bekerja dengan Orang Lain
Dalam domain ini, 4 aspek yang harus diperhatikan, yaitu: pengembangan jejaring,
membangun dan memelihara hubungan, mendorong kontribusi, dan bekerja di dalam
tim.
3. Mengelola Pelayanan
Empat aspek yang harus diperhatikan dalam domain ini, yaitu: perencanaan,
mengelola sumber daya, mengelola orang dan mengelola kinerja.
4. Meningkatkan Pelayanan
Dalam domain ini, ada 4 aspek yang harus diperhatikan, yaitu: menjamin keselamatan
pasien, evaluasi kritis, mendorong inovasi dan memfasilitasi transformasi.
5. Menetapkan Arah
Dalam domain ini, 4 aspek yang harus diperhatikan, yaitu: pengembangan jejaring,
membangun dan memelihara hubungan, mendorong kontribusi serta bekerja didalam
tim.
6. Membentuk Visi
Aspek-aspek yang harus diperhatikan dalam domain ini, yaitu: mengembangkan visi
organisasi, mempengaruhi visi pada sistem kesehatan yang lebih luas,
mengkomunikasikan visi dan menempelkan visi.
7. Menyampaikan Strategi
Dalam domain ini, 4 aspek yang harus diperhatikan, yaitu: membingkai strategi,
mengembangkan strategi, implementasi strategi, dan menempelkan strategi.

20
Adapun kriteria kepemimpinan menurut Depkes RI (2006) terdiri dari:
1. Terdapat tim antar disiplin untuk mengelola program keselamatan pasien.
2. Tersedia program proaktif untuk identifikasi risiko keselamatan dan program
meminimalkan insiden, yang mencakup jenis-jenis kejadian yang memerlukan
perhatian, mulai dari Kejadian Nyaris Cedera (Near miss) sampai dengan Kejadian
Tidak Diharapkan (Adverse event).
3. Tersedia mekanisme kerja untuk menjamin bahwa semua komponen dari rumah sakit
terintegrasi dan berpartisipasi dalam program keselamatan pasien.
4. Tersedia prosedur cepat-tanggap terhadap insiden, termasuk asuhan kepada pasien
yang terkena musibah, membatasi risiko pada orang lain dan penyampaian informasi
yang benar dan jelas untuk keperluan analisis.
5. Tersedia mekanisme pelaporan internal dan eksternal berkaitan dengan insiden
termasuk penyediaan informasi yang benar dan jelas tentang Analisis Akar Masalah

21
(RCA), Kejadian Nyaris Cedera (Near miss) dan Kejadian Sentinel pada saat program
keselamatan pasien mulai dilaksanakan.
6. Tersedia mekanisme untuk menangani berbagai jenis insiden, misalnya menangani
Kejadian Sentinel (Sentinel Event) atau kegiatan proaktif untuk memperkecil risiko,
termasuk mekanisme untuk mendukung staf dalam kaitan dengan Kejadian Sentinel.
7. Terdapat kolaborasi dan komunikasi terbuka secara sukarela antar unit dan antar
pengelola pelayanan di dalam rumah sakit dengan pendekatan antar disiplin.
8. Tersedia sumber daya dan sistem informasi yang dibutuhkan dalam kegiatan perbaikan
kinerja rumah sakit dan perbaikan keselamatan pasien, termasuk evaluasi berkala
terhadap kecukupan sumber daya tersebut.
9. Tersedia sasaran terukur, dan pengumpulan informasi menggunakan kriteria objektif
untuk mengevaluasi efektivitas perbaikan kinerja rumah sakit dan keselamatan pasien,
termasuk rencana tindak lanjut dan implementasinya.

22