Sunteți pe pagina 1din 3

RINGKASAN MATERI

LITHOSFER DAN ATMOSFER A. LITHOSFER Lithosfer merupakan kulit atau kerak bumi yang terdiri dari berbagai jenis batuan. Ketebalan kerak bumi berbeda-beda. Bahan dasar yang membentuk batuan disebut mineral. 1. Jenis batuan penyusun lithosfer Batuan adalah kumpulan dari satu atau lebih mineral. Bardasarkan cara terjadinya, batuan dibedakan menjadi 3, yaitu: 1. Batuan beku yaitu batuan yang terbentuk karena pembekuan magma. Yang termasuk dalam batuan ini yaitu batuan beku dalam contohnya batu granit. Batuan beku luar contohnya batu basal. Batuan beku korok contohnya granit posper dan diorit. 2. Batuan endapan (sedimen) yaitu batuan yang terbentuk karena peristiwa pelapukan batuan diatas permukaan bumi, yang dipengaruhi oleh panas matahari, angin, hujan, manusia, aliran sungai, gelombang laut dan gletser. Yang termasuk dalam jenis batuan ini yaitu batuan endapan mekanis/klastik misalnya batu pasir dan konglomerat. Batu endapan kimia misalnya limestone, stalaktit dan stalakmit. Dan batu endapan organis misalnya batu bara dan fosil. 3. Batuan malihan (metamorf) terjadi karena metamorfosis (proses malih) yaitu terbentuk karena adanya perubahan bentuk dan jenis batuan akibat kenaikan suhu dan tekanan pada batuan dalam kurun waktu yang lama. Batuan endapan atau beku dapat berubah menjadi batuan malihan, antara lain batu gamping menjadi batu pualam atau marmer, batu serpih menjadi batu tulis atau sabak, karbon menjadi grafit, batua pasir menjadi kuarsit, batu bara menjadi antarsit. 2. Pelapukan Pelapukan merupakan peristiwa rusak atau hancurnya batuan yang berasal dari gumpalan besar menjadi kecil bahkan halus. Pelapukan dikelompokkan menjadi: a. Pelapukan mekanis, yaitu pelapukan yang terjadi karena perubahan suhu pada batuan tanpa terjadi perubahan susunan kimiawinya atau tanpa melibatkan makhluk hidup. b. Pelapukan kimiawi, yaitu pelapukan yang terjadi akibat proses kimiawi, misalnya oksidasi, karbonasi dan sebagainya. Pelapukan ini sangat dipengaruhi oleh kondisi iklim, tumbuh-tumbuhan dan binatang. c. Pelapukan organis, yaitu pelapukan yang diakibatkan oleh makhluk hidup. 3. Gempa Bumi Gempa bumi yaitu goncangan atau getaran dengan kekuatan yang sangat besar di permukaan bumi. Berdasarkan penyebabnya gempa bumi dikelompokkan menjadi 3, yaitu: a. Gempa tektonik yang diakibatkan pergesaran lempeng kerak bumi. Sumber gempa adalah daerah pertemuan lempeng-lempeng kerak bumi. b. Gempa vulkanik diakibatkan oleh aktivitas gunung berapi c. Gempa runtuhan yang diakibatkan tanah yang runtuh. Pusat gempa berada di bawah permukaan bumi akibat tekanan yang besar dan adanya terowongan (rongga) dalam tanah yang runtuh. 4. Erosi yaitu proses pengikisan bahan penyusun bebatuan serta tanah dipermukaan bumi. Disebabkan oleh aliran air, angin, gelombang pantai dan gletser.

5. Pencemaran Lingkungan Pencemaran lingkungan akibat aktivitas manusia dapat berupa pencemaran air, tanah, udara dan suara. Setiap proses baik dalam bidang industri, pertanian, maupun rumah tangga dapat menimbulkan limbah yang mengandung berbagai macam bahaya bagi kesehatan manusia karena dapat merusak organ tubuh manusia. B. ATMOSFER Atmosfer yaitu lapisan udara yang menyelimuti bumi. Lapisan udara tersebut ikut berotasi dan berevolusi. 1. Bagian-bagian udara Udara tersusun atas campuran gas, debu dan uap air. Penyusun udara antara lain gas Nitrogen (N2) sebanyak 78 % yang Sangat penting untuk tumbuh-tumbuhan sebagai penyubur tanah, gas Oksigen (O2) sebanyak 21 % Sangat penting untuk pembakaran makanan dalam tubuh melalui proses pernapasan, dan gas-gas mulia lainnya (Argon, karbon dioksida, kripton, neon, hidrogen, helium dan lain sebagainya) 2. Lapisan-lapisan atmosfer Semakin tinggi suatu tempat dari permukaan bumi, lapisan atmosfer semakin tipis. Lapisan atmosfer dapat dibagi menjadi: a. Troposfer merupakan lapisan udara yang paling dekat dengan permukaan bumi, yang mempunyai ketinggian sampai 10 km. Hampir 80% massa seluruh gas penyusun atmosfer berada pada lapisan ini. Pada lapisan ini terjadi gejala cuaca, seperti suhu, tekanan udara, dan angin. b. Stratosfer , berada di atas lapisan troposfer dengan ketinggian antara 10 km sampai 50 km dari permukaan bumi. Pada lapisan ini terdapat lapisan ozon yang mempunyai daya serap yang kuat terhadap radiasi sinar ultraviolet dari matahari. c. Mesosfer, berada pada ketinggian 50 km sampai 80 km dari permukaan bumi. Pada lapisan ini terdapat lapisan yang berfungsi melindungi bumi dari meteor, dengan cara mmbakar setiap meteor yang masuk ke atmosfer bumi. d. Termosfer, berada pada ketinggian 80 km sampai 480 km dari permukaan bumi. Pada lapisan terdapat lapisan ionosfer pada ketinggian 80 km sampai 360 km. Pada ionosfer terjadi ionisasi yang memantulkan partikel ion. Partikel ini berfungsi sebagai pemantul gelombang suara dan cahaya dari bumi, sehingga digunakan untuk pemancar gelombang radio. e. Eksosfer, lapisan terakhir penyusun atmosfer bumi, yang paling luar. Pada lapisan ini hampir tidak ada tekanan udara. Akibatnya molekul-molekul gas pada lapisan ini dapat meninggalkan atmosfer menuju angkasa luar. 3. Pemanasan Udara oleh Matahari Sinar matahari yang sampai ke atmosfer, 36% dipantulkan kembali ke angkasa, 19% diserap dan 45% sampai ke permukaaan bumi. Panas yang sampai ke permukaan bumi inilah yang memanasi daratan, lautan, tumbuh-tumbuhan dan hewan. Panas yang sampai ke bumi sebagian besar diserap bumi dan sebagian kecil dipantulkan. Factor yang menentukan banyaknya sinar matahari yang diserap antara lain: a. Sifat muka bumi b. Kemiringan sinar matahari c. Lama penyinaran d. Keadaan awan Sinar yang diserap oleh bumi, hampir semuanya dipancarkan kembali sehingga menyebabkan suhu dipermukaan bumi stabil.

4. Cuaca Cuaca yaitu keadaan lapisan udara troposfer di suatu tempat yang tidak luas pada saat tertentu dan dalam kurun waktu tertentu. Adapun cuaca rata-rata pada suatu wilayah yang luas dan dalam waktu yang lama di sebut iklim. Unsur-unsur yang mempengaruhi cuaca: a. suhu udara b. tekanan udara c. kelembapan udara d. arah dan kecepatan angin e. awan f. curah hujan 5. Pemanasan Global Pemanasan global merupakan gejala kenaikan suhu di muka bumi. Hal ini dikarenakan jumlah karbon dioksida makin naik seiring dengan kemajuan teknologi antara lain pemakaian bahan bakar fosil pada mesin-mesin industri dan makin berkurangnya populasi tumbuhan. Peningkatan kandungan karbon dioksida dapat menghasulkan efek rumah kaca yang dapat menyebabkan suhu atmosfer bumi semakin naik dan akhirnya akan mengakibatkan es di kutub mencair. Pemanasan global juga dapat disebabkan oleh penggunaan freon (CFC) yang dapat mengikis lapisan ozon.